Awalnya paling gak suka pake batik soalnya berkesan bapak-bapak banget. Tapi mau gimanalagi kata ibu saya kalo ada acara resmi dimana saya dapat undangan hadir maka saya wajib memakai batik apalagi kalo ikut dalam acara resmi bareng bapak saya. Maka saya pakailah batik itu dengan terpaksa.

Saya paling ikhlas pake batik jika dah diubah jadi celana kolor buat sehingga nyaman buat main atau bobok, dan paling sebel kalo batik itu buat di pake ke kondangan atau ke acara resmi

Tapi itu sekarang saya hobi banget dengan batik. Diawali saat saya diajak belanja batik oleh istri saya. Maksudnya adalah belanja kulak buat barang dagangan, buat dijual lagi, kata istri saya batik sekarang keren-keren banyak warna nggak seperti batik jaman dulu yang di dominasi warna coklat atau warna tanah saja.

Ternyata benar juga, saat saya beneran [+]

Malam itu untuk kesekian kalinya (kalo saya gak salah adalah untuk ke 3 kalinya) saya datang di rumah makan 'ayam penyet sambel ijo sidomulyo' yang ada di sebuah wilayah di kota Batam.

Seperti ciri khas orang Lamongan yang berjualan di luar wilayahnya maka rumah makan ini sederhana saja hanya berupa warung tenda yang menggelar dagangannya di pelataran parkir sebuah komplex ruko dimana menu andalannya adalah ayam goreng dengan bumbu sambal ijo.

Saya nggak terlalu suka sambal tapi sambal lombok ijonya dahsyat banget rasa pedasnya jadi walaupun weenak saya lebih memilih ditemani oleh sambal terasi saat mengudap ayam goreng disana.

Menu andalan di rumah makan tenda ini adalah ayam goreng yang disajikan dengan pilihan sambal yaitu sambal terasi atau sambal ijo (sambal ijo di warung ini jagoan banget). Ciri khas standart yang gak hilang persis [+]

©2008 Demo | Designed by: Elegant Wordpress Themes & Made free by SOURCE-Promo.com Promo Items | Valid XHTML | WordPress