Take a Risk, get a dream …

judul diatas mengingatkan saya pada seorang teman lama yang selalu menulis :

Take a Risk, get a dream…

pada setiap tulisan-tulisannya di milis. artinya menurut saya kira-kira begini ‘ambilah resiko dan raihlah mimpimu’

seorang entrepreneur yang berhasil harus punya mimpi yang besar selain itu dia juga harus berani mengambil resiko yang muncul dari pilihannya dan dari setiap langkah-langkah yang ditempuhnya untuk mencapai mimpi-mimpi tersebut.

‘mimpi adalah kunci
untuk kita menaklukkan dunia
berlarilah
tanpa lelah sampai engkau
meraihnya’

gitu kata lirik lagu laskar pelangi buatan nidji yang sangat memotivasi saya dan jadi lagu kebangsaan saya.

‘get a dream’

seringkali kita bermimpi besar buat jadi entrepreneur tapi seringkali kita takut untuk mengambil resiko dalam meraihnya, ini sering terjadi pada teman-teman yang masih karyawan yang gak puas dalam dunianya tapi enggan meninggalkan kenyamanan yang sudah diperolehnya selama menjadi karyawan. atau teman-teman mahasiswa yang tetep ngantri jadi PNS walau harus bersaing dengan puluhan ribu manusia lain buat segelintir lowongan.

tapi seringkali juga mimpi besar kita membuat kita nekad untuk mengambil semua resiko tanpa pikir panjang.

mana yang mau kita pilih?

apapun pilihan kita buat mencapai mimpi-mimpi emang ada resiko yang harus dihadapi. karena tanpa mimpi pun hidup ini sudah sangat beresiko, jadi buat apalagi takut untuk mengambil resiko baru.

‘take a risk’

ambilah resiko sesuai dengan kemampuan kita dan jangan sekali kali mengambil resiko diluar kemampuan kita. bukan bermaksud sok tua atau sok tau dengan sok ngajarin. tapi emang gitu kenyataannya kalo kita terlalu berani mengambil resiko bikin kita kurang hati-hati dan jadi ceroboh sehingga bukannya keberhasilan yang diperoleh tapi malah kegagalan. kegagalan yang ancur-ancuran.

kalo sudah ancur kadang sulit bagi kita buat bangkit lagi apalagi kalo lingkungan terdekat kita sudah mencemooh, sakit banget rasanya. hanya orang-orang pilihan yang bisa bangkit dari kehancuran totalnya dan itu jarang sekali terjadi.

makanya dalam setiap pengambilan resiko kita mesti mikir dulu apa resiko terburuknya, kalo resiko terburuk udah ketemu berani gak kita mengambilnya. kalo gak berani ya jangan diambil. trus kalo gak diambil gimana mencapai mimpi besar kita.

caranya ya kita musti agak menunda dulu, ambil resiko yang paling mudah kita tanggulangi, dengan resiko terkecil pastinya dalam meraih mimpi besar akan lebih lama waktu yang harus ditempuh. tapi gak apa-apa dari pada kehacuran total yang didapat sebelum mimpi bisa diraih. tertunda tapi penuh rencana jauh lebih baik daripada tidak melakukan apa-apa.

nah kalo resiko terkecil dah bisa kita taklukkan pastinya ada keberhasilan yang kita raih. sekarang tingkatkan pengambilan resiko tadi menjadi 2 kalinya’ selama resiko itu masih bisa terima tentunya. kalo berhasil ulagi lagi degan yang lebih berat, gitu aja terus selama berulang-ulang, tingkatkan terus jenis resiko yang musti kita ambil. kalo kita sabar, pastinya mimpi-mimpi besar tadi akan tercapai dengan sendirinya.

kalopun gagal sakitnya pun tidak seberapa, sementara itu kita masih punya semangat buat melakukannya lagi, masih punya semangat buat meng-evaluasi kenapa sampe kita gagal, apa yang salah dan apa solusinya. minimal gak bikin kita sakit hati dan frustasi.

get a dream…get a big dream….

wajib hukumnya

take a risk…take a big risk

juga wajib hukumnya,

tanpa itu gak akan ada kemajuan dalam hidup ini.

mestinya ditambain lagi di belakangnya …..’tapi tetap berhati-hatilah’

berhubung saya gak bisa ngartiinnya dalam bahasa inggris jadinya saya tulis gini aja :

Take a Risk, get a dream …tapi tetap berhati-hatilah

Leave a Reply