seperti mencari pacar….

setiap kali ngobrol tentang bisnis atau tentang entrepreneur atau membaca tentang profil atau liputan tentang pengusaha pemula atau pengusaha ukm tradisional, diujung uraian atau percakapan selalu ada keluhan tentang masalah permodalan. kenapa sih modal selalu dijadiin alasan klasik buat segitu banyak entrepreneur yang membuatnya kesulitan dalam mengembangkan usaha.

emang sih menurut saya nyari modal buat bikin usaha atau buat ngembangin usaha itu susah-susah gampang. dibilang susah juga enggak di bilang gampang juga enggak.

tapi sebenernya kenapa sih kebanyakan orang itu selalu bilang kesulitan nyari modal. kalo saya bilang yang kesulitan nyari modal itu pastinya kurang deh pengenalan atau pendekatannya sama bank sebagai pemberi dana.

ini ibaratnya saya cowok mau nyari pacar, apabila saya ngicer seorang cewek dari jauh aja kemudian tidak pernah berusaha kenalan, ngajak ngobrol, dan mencari perhatiannya, mana mau cewek itu jadi pacar saya.

bank juga sama, ibarat dia calon cewek saya, saya harus kenalan dulu sama bank, dan bank sebagai calon pacar saya harus tau dulu seperti apa sih kondisi cowok yang naksir dan minta di jadiin pacar.

buat ngejadiin cewek inceran kita sebagai pacar, setelah kenalan saya musti sering apel, sering ngajak jalan bahkan sering ngajak makan. bahkan saat penjajakan itu calon cewek saya itu juga sering saya ajak ke tempat saya nonkrong dan saya kenalin sama teman-teman saya. maksudnya saat si cewek sudah mau jadi pacar saya dia tidak kaget lagi dengan lingkungan saya.

saat saya mau ngajuin kredit ke bank saya juga lakukan langkah yang hampir sama. saya datang ke bank inceran saya. kemudian saya berkenalan dengan membuka rekening di bank tadi. gak cukup kenalan dengan buka rekening, saya juga harus sering apel ke bank itu dengan sering setoran duit saya kesana. berapapun duit yang saya dapat harus sesering mungkin disetorkan, walaupun setelah disetor kemudian saya ambil lagi karena emang saya perlukan buat perputaran bisnis saya. dengan sering datang dan setor uang ke bank saya berharap si bank akan mulai menaruh perhatian pada saya. dari setoran-setoran saya tadi bank akan bisa menilai berapa besarnya perputaran uang di bisnis saya.

semakin sering saya setor ke bank itu apalagi bila nilai duit yang disetorkan gede-gede maka si bank akan semakin yakin akan kemampuan financial saya. seperti cewek inceran saya yang akan bertambah yakin dengan keseriusan saya bila saya sering main kerumahnya, tidak hanya saat apel dimalam minggu. keseriusan saya pada cewek itu juga teruji dengan seringnya saya ngajak dia nonton atau nraktir makan, walau gak harus selalu  saya yang bayarin tapi niat untuk nraktir aja sudah dapat poin dimata calon cewek saya.

saat pendekatan sama cewek inceran saya itu biasanya saya akan menjadi mahluk paling penurut. apapun yang calon cewek saya minta biasanya akan saya usahakan buat penuhi. kalo dia minta jemput saya pasti akan bela-belain jemput, kalo dia minta hadiah boneka pas ulang tahunnya saya dengan senang hati akan penuhi buat nunjukin sama calon cewek saya itu saya bener-bener serius ngejadiin dia sebagai pacar saya. bahkan kalo lagi ngegombal saya sering bilang “apapun yang kamu minta akan saya penuhi, bila perlu gunung akan kudaki dan  lautan akan kusebrangi”

pokoknya gombal abis deh!

nah saat ngajuin kredit di bank saya juga harus penuhi segala permintaan bank walaupun kadang sulit. persis seperti saat saya ngegombal sama calon cewek saya itu. saat ngajuin kredit, biasanya bank minta surat ijin usaha perdagangan (siup) yang kemudian saya bikin di kantor departemen perdagangan. trus saat bank minta nomor pokok wajib pajak (npwp) saya langsung bergegas bikin di kantor pajak. setelah itu bank akan minta saya perlihatkan rekening tabungan saya tiga sampai enam bulan terakhir. karena saya sering ngapel ke bank dan kalo datang pati setor duit maka bank pastinya akan yakin dengan kemampuan financial saya.

walaupun saya sudah nunjukin niat serius saya buat macarin cewek kecengan saya itu , sering kali si cewek masih jual mahal dia masih belom yakin akan kesungguhan niat tulus saya. apalagi kalo cewek itu tau saya itu badung dia pasti akan mencari bukti-bukti yang bisa bikin dia yakin bahwa saya adalah calon pacar yang tepat buat dia. cewek itu biasanya akan ngirim temen-temen seganknya buat nanya-nanya tentang saya pada teman-teman saya. biasanya kalo temen-temen sicewek memperoleh data yang akurat tentang diri saya dan mereka yakin bahwa saya adalah cowok baik-baik, maka otomatis si cewek idaman saya akan dengan senang hati menjadikan saya pacarnya.

bank juga sama, buat meyakinkan bahwa saya adalah calon kreditur yang baik mereka akan kirimkan analis kredit buat melakukan pemeriksaan terhadap saya. mereka akan teliti apakah bisnis saya beneran ada, apakah saya punya kredit macet pada pihak lain atau tidak, apakah bisnis saya memang layak diberikan kredit dan apakah saya bila diberi kredit akan mampu membayarnya sampai lunas. kalo semua pemeriksaan itu berhasil menunjukkan bahwa saya memang seorang yang kredibel tentu saja bank tidak akan ragu-ragu mengucurkan dana kredit buat saya.

kadang saat saya nyari cewek buat dijadikan pacar begitu gampangnya sehingga saya tidak memerlukan waktu yang lama buat jadian dan pacaran sama cewek itu. tapi seringkali saat saya begitu ngebetnya pingin pacaran, malah saya gak dapat-dapat cewek. bukannya bisa cepet menaklukan hati sang cewek pujaan trus kemudian bisa pacaran, eh malahan tolakan yang saya dapetin.

gitu juga saat nyari kredit di bank, saat bener-bener butuh dan harus cepet ngedapetinnya malahan saya ditolak oleh bank. kadang dengan berbagai alasan yang sering gak masuk akal. makanya kejadian seperti itu kemudian saya jadiin pelajaran, kalo nyari kredit gak boleh buru-buru harus santai dengan persiapan matang.

asik emang kalo begitu saya ngicer cewek kemudian gak pake pendekatan yang lama cewek itu lantas langsung klepek-klepek jatoh dalam pelukan saya. tapi kalo emang buat naklukin si cewek perlu perjuangan ekstra saya biasanya tetep ngejar terus sampek cewek itu bener-bener gak mau sama saya.

ya memang kalo begitu saya ngajukan kredit trus langsung di setujui tanpa perlu bersusah payah tentu bikin hati saya senang, tapi sering kali saya bener-bener harus berjuang keras buat meyakinkan pihak bank, sudah prosesnya lama dan sulit, hasilnya bukannya disetujui malahan tolakan yang saya dapatkan.

kalo sampai saya sudah berusaha keras tapi cewek itu bener-bener gak mau sama saya, pastinya saya gak akan teruskan usaha yang sia-sia itu. saya akan alihkan perhatian saya ke cewek lain. kan masih banyak cewek lain yang lebih cantik, lebih sexy, lebih kece dan lebih baik dari cewek yang nolak saya tadi. tinggal memompa semangat saya saja untuk memulai perjuangan yang baru lagi.

kalo sampe permohonan kredit saya gak disetujui sama bank yang saya incer, saya pasti akan mengalihkan perhatian ke bank lain. toh  banyak bank di indonesia dan semuanya berlomba-lomba mencari nasabah buat di kucuri dana kredit.  kalo saya  langsung putus  asa begitu sekali ditolak, tentunya saya gak akan seperti sekarang dipercaya oleh banyak bank mengelola kredit yang mereka kucurkan pada saya.

biasanya dulu saat saya nyari cewek buat dijadiin pacar, kecengan saya tidak cuman satu. saya punya beberapa cewek yang saya taksir, makanya saya sering mengadakan pendekatan kebeberapa cewek sekaligus. jadi kalo ditolak satu masih ada calon yang lain. karena punya beberapa kecengan yang di prospek sekaligus, sering malahan saya harus berpacaran dengan lebih dari satu cewek dalam saat yang bersamaan. tentunya saat itu saya harus pinter-pinter bagi waktu dan perhatian.

kebiasaan itu ternyata terbawa sampai sekarang, saat saya ngajukan permohonan kredit, biasanya saya tidak cuman berpatokan pada satu bank saja. saya ajukan aplikasi pada banyak bank, dengan harapan kalo satu di tolak, bank yang lain akan menyetujuinya. dengan cara seperti itu, beberapa kali saya bahkan memperoleh kredit yang bersamaan dari beberapa bank.

saya yakin kok, setiap orang yang pernah pacaran dan tidak menjadi jomblo seumur hidup, akan mudah mendapatkan kredit, bila dia mau melakukan pengenalan dan pendekatan yang intensip pada pihak perbankan.

———————————————————————————-

One Response to “seperti mencari pacar….”

  1. bagus (bagus_bpd@yahoo.co.id) Says : October 3rd, 2009 at 8:25 am edit => artikel yang bagus sekali kawan

Leave a Reply