Sakit Menata Pikiran.

posted in: Entrepreneurship | 0

Sakit Menata Pikiran. – Siapa yang mau sakit, pasti nggak ada
Sakit itu nggak enak banget, penuh penderitaan makanya gak mungkin ada yang mau sakit.

Tapi saat itu saya sakit, lumayan parah dan saya rasa saya gak pernah sakit separah itu sepanjang usia saya, begitu seingat saya…

Ceritanya saat itu sedang ada event di kota Medan Sumatra Utara, badan saya gak enak dan terasa panas. Saya pikir panas biasa karena salah makan yang berakibat diare buang-buang air besar berkepanjangan.

Seperti biasa sakit seperti itu saya abaikan tapi ternyata malah berkelanjutan dan parah, wajah saya tampak sangat pucat kata partner saya saat beliau melihat saya walaupun dari bahasa tubuh tetep gak keliatan kalo saya sakit.

Walaupun suhu tubuh tinggi, demam kata orang pintar saya tetap berusaha melaksanakan tugas saya, yaitu berbicara di forum umum di depan publik sesuai undangan untuk seminar Credit Wisdom.

Memang seminar berjalan dengan baik, hasilnya baik juga cuman suhu tubuh saya gak kunjung turun, agak oleng rasanya saat bicara di depan mimbar. Saat turun pun masih oleng (hehehe seperti kapal saja) tapi tetep gak saya rasain sebab saya pikir sakit-sakit kecil biasa.

Ternyata lagi rasa sakit itu berlanjut esok harinya, walaupun waktu bangun tidur dipagi hari rasanya badan dah lebih fit, suhu tubuh dah mendekati normal sehingga saya merasa nyaman-nyaman aja saat menyantap 2 porsi sop Medan yang terkenal itu.

Ternyata yang gak saya duga mendekati jam-jam mengisi workshop suhu tubuh meninggi tapi saya merasa kedinginan sehingga gak berani menghidupkan AC di kamar hotel dan tidur berselimut. Situasi yang tidak pernah terjadi, saya selalu menhidupkan AC dengan suhu terendah paling dingin, tapi kini situasinya terbalik.

Untung saat itu ada partner saya, sehingga saya bisa meminta beliau mengisi sesi pertama, padahal biasanya beliau mengisi sesi penutup dalam workshop Credit Wisdom saya. Jadi waktu istirahat saya semakin panjang, jadi saya bisa lebih lama beristirahat, jadi saya bisa fit nanti jika saatnya tampil tiba.

Gak disangka gak diduga, saya gak bisa istirahat, pikiran malah gak tenang malah kepikiran nanti saya sanggup gak tampil saat sesi saya tiba. Itu berkecamuk dalam otak dan pikiran saya. Semakin lama malah semakin kepikiran dan gak bisa tidur walaupun saya paksa tuk tidur. Saya kepikiran kalo saya gak kunjung sembuh ntar gimana caranya ngisi acara yang durasinya 4-5 jam apa nggak malah pingsan di tempat acara malahan nanti.

Itu yang berkecamuk di otak saya dan makin lama saya makin yakin kalo gak bakalan bisa tampil. Anehnya semakin yakin saya gak bisa tampil kondisi badan rasanya malah semakin nyaman, sampai pada puncaknya saya putuskan untuk berangkat ke dokter ke UGD untuk memeriksa kondisi saya, dan saya memeberanikan diri untuk meminta bantuan EO agar mengantar saya ke rumah sakit.

Saat saya sms si EO saya dan saya dah pasrah terhadap apa yang akan terjadi dalam acara nanti, eh ternyata walaupun badan masih lemas, rasa mual masih menyerang rasanya kok badan saya malah berasa lebih segar dari sebelumnya.

Singkatnya saya ke dokter diatar EO, saya di suntik dan dikasih obat oleh dokter dan dinyatakan ada gejala demam berdarah dengan suhu tubuh 39 derajat.

Si dokter kaget dengan suhu tubuh saya, katanya kok bisa kuat dengan panas segitu, kata dokter biasanya dengan suhu segitu pasien pasti dah gak bisa ngapa-ngapain dan pasti udah digotong-gotong, sementara saya masih tampak santai menurut pandangan si dokter.

Sekarang giliran saya yang kaget, kalo merasa nyaman gini aja suhunya 39 derajat trus gimana panasnya suhu tubuh saya saat lagi parah-parahnya tadi siang, hehehe…

Dengan kondisi begini jelas saya gak mungkin tampil dan isi acara maka saya sampaikan surat dokter itu pada EO dan agar menyampaikan permintaan maap saya pada peserta dan memaklumi jika sepanjang sesi akan diisi oleh partner saya.

Anehnya, terlepas dari saya sudah disuntik dokter dan makan obat dari dokter itu setelah saya sampaikan situasi dan kondsi saya semuanya pada si EO, rasanya badan saya makin segar makin enteng. Trus sampe di hotel saya bisa langsung tidur nyenyak sampe besok paginya dan besok pagi badan saya makin membaik saja rasanya.

Mmmm…

Sepertinya yang memperparah sakit saya adalah pikiran, ketakutan akan tidak bisa mengisi acara, takut jika acaranya gagal dan berantakan. Semua itu mengganggu pikiran saya dan malahan bikin sakit saya tambah parah.

Sepertinya setelah saya barani pasrahkan semuanya pada Allah terhadap apa yang bakal terjadi kondisi saya malahan bisa membaik. Apalagi setelah memberanikan diri berobat ke dokter.

Sepertinya saya memang harus menata pikiran saya dan menghilangkan pikiran buruk atau ketakutan-ketakutan akibat pikiran yang memikirkan hal-hal yang belum tentu terjadi, dengan begitu kondisi badan akan makin membaik dan makin fit.

Apalagi kemudian setelah saya pasrah ke Allah dan berani mencoba menghadapi semua kemungkinan terburuk malahan apa yang pikiran saya takutkan dan khawatirkan gak ada yang terjadi.

Pikiran memang bisa bikin berani, tapi pikiran juga bisa bikin kita takut dan sakit. Dengan kejadian di kota Medan kemaren itu saya harus berusaha belajar dengan lebih keras lagi agar saya bisa menata pikiran saya ke hal-hal yang baik dan positive saja.

@sa_murai
samurai jagoan.com
wenmit.com
facebook : samurai jagoan