rasa takut

saya selalu memilik rasa takut dan rasa takut itu selalu ada dalam diri saya, saya rasa punya rasa takut itu normal banget deh dan manusiawi sekali lho. kalo sampai saya gak punya rasa takut jangan-jangan saya sudah bukan manusia normal lagi, tapi sudah menjelma menjadi manusia setengah dewa.walaupun dalam tulisan-tulisan saya atau dalam pembicaraan saat ngobrol, saya selalu bilang, biar gak punya rasa takut, atau supaya rasa takut ini hilang mendingan gak usah mikir aja sama sekali – atau jangan pernah dipikir.

tapi gak usah munafik saya tetep punya rasa takut, takut terhadap masa depan saya, takut terhadap apa yang sudah saya lakukan, takut terhadap kelangsungan bisnis saya dan berbagai macam rasa takut lainnya yang muncul dalam otak saya ini.

tapi beneran satu-satunya cara mujarab saya buat ngilangin rasa takut ini adalah dengan cara jangan pernah mikir – dan itu sudah resep paling top. tapi walau bagaimanapun rasa takut itu tetep penting buat saya, apalagi setelah berbagai kondisi buruk menghantam kedidupan dan bisnis saya. kini rasa takut itu justru kerap hadir dan menjadi akrab dengan saya dan kini saya sedang mencoba bersahabat dengan rasa takut padahal menurut ilmu yang saya peroleh saat pelatihan entrepreneur dulu, tabu rasanya jika punya rasa takut saat menjadi entrepreneur.

antara rasa syukur dan sebel berkecamuk dalam otak ini, sebagai respon terhadap rasa takut yang muncul. kadang rasa takut saya anggap sebagai penghalang langkah saya untuk segera melakukan action, tapi dilain sisi rasa takut sering juga menjadi penyelamat buat saya agar jangan buru-buru melakukan action dengan gegabah, supaya kesalahan yang saya buat di masa lalu tidak terulang lagi. rasa takut justru bikin saya lebih lama mikir dan mengevaluasi segala sesuatunya, sehingga akhirnya walaupun saya jauh lebih lambat buat melakukan action tapi jadinya action yang saya lakukan menjadi lebih terencana dan lebih terstruktur.

dengan sering munculnya rasa takut dalm hati dan pikiran, bikin langkah saya lebih hati-hati. bahkan sangat hati-hati dan gak grusa grusu lagi. mungkin, ini menurut saya lho, buat seseorang yang sedang memperbaiki dan memulihkan kondisi fisiknya agar normal dan lincah seperti sediakala, seperti kondisi yang sedang saya alami saat ini, agaknya rasa takut yang bikin langkah saya lebih lambat dan hati-hati sangat diperlukan dan bisa menjadi pilar utama yang baru.

kenapa rasa takut itu penting buat seseorang yang sedang memulihkan diri? seperti saya contohnya. kalo saya bilang, hal itu disebabkan karena tonggak lama yang menjadi penyangga kehidupan atau bisnis saya saat ini sedang tidak kokoh lagi, sehingga apabila saya salah langkah sedikit saja, tonggak yang rapuh tadi bisa bener-bener runtuh. dan kalo itu bener-bener runtuh, maka buyarlah semua yang sudah saya rintis dan saya bangun bertahun-tahun lalu. makanya rasa takut sangat penting buat saya saat ini.

rasa takut bisa jadi rem yang mujarab buat saya. saya bisa berpikir lebih jernih dan lebih panjang.

yang tersulit dalam menghadapi rasa takut ini mungkin bukan terhadap rasa takut itu sendiri. tapi terhadap efek yang ditimbulkan oleh rasa takut. karena takut saya jadinya mikir kelamaan, karena mikir kelamaan saya jadinya telat action bahkan bisa gak melakukan action sama sekali, dan karena itu semua saya jadinya mendapat ledekan dan cemoohan dari teman-teman dekat atau dari lingkungan sesama entrepreneur. nah akibat dari cemoohan ini yang biasanya fatal.

ledekan dan cemoohan yang saya peroleh sering kali sangat menyakitkan hati. jadinya saya dulu sering mata gelap dan dengan menjadikan ‘otak kanan’ sebagai alasan saya dan banyak teman-teman lalu action dan biasanya action kami itu punya kecenderungan untuk ngawur – akibatnya bisa ditebak, banyak yang berguguran disaat awal bahkan ditengah-tegah perjalanan dan sedikit yang mencapai finish.

mungkin berdasarkan apa yang sudah pernah saya alami, yang seharusnya saya lakukan adalah, saya harus pandai-pandai menempatkan rasa takut dalam diri saya. saya gak mungkin menghalangi timbulnya rasa takut itu tapi bila dia muncul saya gak boleh mengabaikannya begitu saja, saya harus tetap mewaspadai sebagai peringatan terhadap apa yang sudah atau akan saya lakukan. tapi saya juga tidak boleh membiarkan rasa takut itu menguasai diri saya sepenuhnya, sehingga saya kembali menjadi manusia yang selalu khwatir dan menjadi tidak percaya diri lagi.

mungkin itu yang terbaik yang harus saya lakukan………

saya harus belajar bagaimana menjadikan rasa takut sebagai sahabat dan tidak menjadikannya sebagai musuh seperti dulu………

saya harus banyak belajar lagi untuk menyeimbangkan rasa takut itu………..

saya harus bisa menggunakan rasa takut itu sebagai rem dan sebagai gas pada saat yang tepat………..

dan pada saat itu mungkin saya sudah benar-benar menjadi manusia setengah dewa – semoga!!!!

Leave a Reply