paling apes ditolak

masa-masa saya menjadi mahluk tidak gaul dan takut sama wanita merupakan salah satu dari sekian banyak masa-masa suram saya. jangankan buat kenalan, ngajak ngobrol cewek aja saya musti mikir dua sampai lima kali. saya selalu bingung tentang apa yang musti saya katakan pertama kali buat memulai percakapan. kok sepertinya yang mau saya katakan itu semuanya norak alias gak mutu. saat keberanian itu muncul cewek yang mau saya ajak ngobrol itu sudah beranjak pergi dan tidak ada lagi di dekat saya. selalu penyesalan yang muncul.

sama saja saat saat mau mulai usaha pertama kali setelah bangrut. yang muncul dalam benak saya adalah kesulitan dan kebingungan tentang bisnis apa yang mau saya coba jalani, kok sepertinya ide bisnis yang saya punya atau yang ditawarkan teman atau yang saya baca di buku-buku semuanya sulit buat dikerjakan. dalam masa penuh kebingungan dan kebimbangan kerjaan saya selama itu hanya berpikir saja dan selalu takut bila saya mulai merintis bisnis lagi akan menemui kegagalan.

lama sekali saya takut buat memulai hubungan sama cewek, dari enam tahun masa kuliah saya mungkin setahun terakhir baru saya kenal sama cewek dan akhirnya bisa berpacaran selama tiga bulan. itu merupakan prestasi dan kesuksesan yang luar biasa buat saya.

setelah saya inget-inget lagi apa sebenarnya yang bikin saya waktu itu bisa dapet cewek dan berpacaran ternyata selain lingkungan yang mendukung saya punya seorang teman baik yang menjadi tempat bertanya dan curhat saya. kawan itu satu kos-kosan dengan saya, dia itu punya banyak teman cewek dan menurut saya dia selalu mudah mendapatkan cewek baru bila dia bermasalah dan putus dengan pacarnya. saya mesti berguru sama yang jagoan cewek nih, biar cepet dapat pacar gitu pikiran saya. makanya kemudian setiap kali saya tertarik sama cewek saya selalu bertanya sama dia tentang apa yang harus saya lakukan supaya saya berani bertindak.

sebenarnya yang dia bilang cuman sederhana. kalo ketemu cewek cakep yang saya minati saya cuman disuruh langsung menyapa aja dengan sopan trus tunggu reaksinya kalo dia tersenyum dan mbales artinya dia respon sama saya. habis itu baru deh kita mulai ngajakin ngobrol dengan pertanyaan-pertanyaan standart seperti nama, alamat, kuliah dimana, fakultas apa dan berbagai macam pertanyaan basi lainnya. pertanyaan norak dan basi dari saya itu pasti dijawab oleh sang cewek kecengan kalo cewek itu suka dan respek. pokoknya asal saya nanya dengan sopan pasti dijawab. gak mungkin seorang cewek akan menolak sapaan yang sopan dari seorang cowok. saya masih gak percaya dan takut saat itu, trus dengan enteng teman saya njawab, kalo cewek itu gak mau njawab sapaanmu paling kamu cuman ditinggal pergi, apasih ruginya, paling banter kamu sakit hati sebentar, ntar kalo kamu dah biasa dan banyak cewek yang bisa kamu ajak kenalan rasa sakit hati itu juga akan hilang dengan sendirinya.

saya pikir-pikir bener juga ya kata temen saya itu. dan kemudian saya mencoba buat praktek menyapa, mulanya emang berat banget dan sulit sekali. setiap ada masalah dengan pendekatan ke cewek saya selalu bertanya pada kawan tadi dan dia dengan santai dan enteng membina saya dengan sabar dan telaten. bahkan dia juga bersedia menemani dan mendampingi saya saya saat saya main kerumah cewek yang saya suka itu. teman tadi membuka pebicaraan dan kemudian menggiring percakapan supaya saya jadinya yang lebih banyak bicara. sekali dua kali pertemuan, saya masih didampinginya tapi pertemuan ketiga dan seterusnya dia suruh saya sendiri supaya saya lebih leluasa dan tidak ketergantungan terus.

praktek saya mencari pacar pertama itu kemudian saya ulang disaat saya memulai bisnis pertama saya setelah bankrut. saya saat itu mencari pelatihan entrepreneur, dipelatihan itu saya nanti berharap bisa ketemu seorang yang sudah jago dan berpengalaman yang kemudian bisa jadi tempat bertanya saya, syukur-syukur dia mau membimbing saya saat saya bingung bahkan mungkin dia mau ngajarin saya secara detail, apa yang harus saya lakukan dalam mencari dan memulai bisnis baru.

bener juga dalam pelatihan itu kemudian saya ketemu dengan orang-orang yang sudah punya jam terbang yang tinggi dalam berbisnis. disana saya bisa bertanya berbagai hal dari yang remeh temeh sampai yang serius. persis seperti pertanyaan saya dulu saat mencari pacar.

para jagoan dan senior bisnis itu yang kemudian saya sebut mentor, saat pertama kali saya bertanya tentang mencari ide dan bagaimana memulai bisnis hanya menyuruh saya melakukan hal yang sederhana yaitu mencari dan bergabung dengan teman-teman yang juga sedang memulai bisnis. kalo sudah ketemu sering seringlah betanya dan berdiskusi tentang apa saja mengenai bisnis. kalo saya masih belum berani memulai sendiri bikinlah dulu bisnis bersama. kalo hal itu dilakukan terus menerus nanti dengan sendiri dalam diri saya akan muncul feeling dan naluri bisnis, gitu saran mereka.

dengan bimbingan para mentor itu, naluri bisnis saya mulai muncul, feeling dalam memilah-milah bisnis yang akan diterjuni mulai terasah. saya mulai paham gimana sih caranya memulai bisnis yang aman, saya sudah tau cara tips dan trik buat mulai lagi berbisnis, persis seperti dulu setelah diajari cara pendekatan ke cewek akhirnya saya jadi punya keberanian buat melakukan pendekatan ke banyak cewek lainnya. yang petama saja sulit tapi setelah cewek kedua, ketiga dan seterusnya menjadi semakin mudah dan bahkan sudah gak pake mikir lagi kalo ngajak cewek ngobrol dan kenalan.

setelah sekian lama bergaul dan belajar dari para mentor, pengetahuan saya tentang bisnis mulai bertambah tapi penyakit lama masih belum hilang, saya masih takut buat memulai bisnis, takut mengalami kegagalan lagi dan takut menghadapi masalah-masalah dalam menjalankan bisnis.

melihat saya dalam kondisi seperti itu salah seorang mentor berkata pada saya, kalo kamu tidak pernah merasakan memulai bisnis baru kamu tidak akan pernah berani dalam memulai bisnis. dalam memulai suatu bisnis itu yang harus saya pikirkan pertama kali adalah bukan keuntungan dalam bisnis yang akan dimulai. “jangan pernah berpikir tentang keuntungan saat memulai bisnis”, begitu katanya. itu adalah kesalahan fatal dari para entrepreneur pemula, selalu memikirkan keuntungan. nah saat keuntungan itu di letakkan sebanding dengan resiko yang akan dihadapi biasanya mereka takut dan akhirnya mundur sehingga bisnisnya tidak dimulai-mulai.

seharusnya saat memulai bisnis, yang harus saya pertimbangkan dan menjadi perhatian utama adalah seberapa besar resiko kegagalan yang berani saya tanggung. saya disarankan selalu mencari dan memilah-milah serta menghitung kerugian maksimal yang dapat muncul dari perjalanan bisnis yang akan dimulai. kalo resiko kerugian maksimal itu sudah muncul dan saya berani menanggungnya segera dijalankan, kalo saya tidak berani menanggungnya segera tinggalkan dan jangan pernah berpikir lagi kearah situ. tapi segeralah mencari peluang bisnis baru buat dikerjakan.

dalam berpikir tentang resiko maksimal justru bukannya memunculkan rasa takut malah kebalikannya keberanian yang timbul. misalnya saat saya memulai penyewaan mobil, saya mencari apasih resiko terburuknya. resiko terburuk dari rental mobil adalah mobil hilang dibawa kabur si penyewa, jelas rugi tapi bila mobil itu diasuransikan maka nilai mobil yang hilang itu akan diganti oleh asuransi. atau saat saya mau memulai bisnis jualan makanan di kaki lima, saya pikir kalo saya gagal saya hanya akan kehilangan seluruh modal awal saya sebesar lima juta rupiah. nilai lima juta besar buat saya bila hilang tapi dibalik itu saya akan punya segudang pengalaman berharga tentang mengelola bisnis makanan di kaki lima. dari pengalaman itu bila saya kelola dengan baik saya jadinya bisa meyakinkan investor buat mandapatkan modal yang bisa digunakan buat melangkah lagi.

saya jadi ingat kata kawan saya di kos-kosan, saat saya menyatakan bahwa saya tidak punya nyali buat nembak cewek yang saya suka. saat saya bener-bener gak berani buat menyatakan bahwa rasa suka saya ke cewek kecengan saya itu. kawan tadi enteng aja berkata, “apa sih yang bikin kamu gak berani nembak calon cewekmu, resiko terburuk dari menyatakan rasa suka ke seorang cewek adalah kamu bakalan ditolak sama dia. gak ada resiko yang lainya.”

paling apes saya akan ditolak oleh cewek itu, saya gak mungkin di usir atau dimaki-maki oleh si cewek bila saya ngomong dengan sopan dan sungguh-sungguh, ditolak dan dimaki-maki hanya ada dalam sandiwara televisi. gak ada resiko yang lain. jadi setelah saya renungkan bahwa resiko terjelek saat menyatakan rasa cinta kecewek hanyalah ditolak, yang kemudian bisa berakibat sakit hati dan malu, hanya itu saja, gak ada yang lain.

tapi seberapa lama sih rasa malu dan sakit hati itu akan muncul dan bertahan dalam diri saya. seperti saat saya pertama kali belajar ngomong dan kenalan ke cewek. saat pertama dan kedua kali salah ngomong rasa malu muncul tapi setelah sering dan terbiasa gak ada lagi rasa malu yang muncul, yang ada malahan kesalahan ngomong itu bisa dijadikan bahan bercanda yang bisa bikin obrolan saya sama cewek bertambah akrab.

kalo saya ditolak sama cewek saya pasti malu dan bisa sakit hati. tapi kalo dievaluasi lagi semua sebab kenapa saya ditolak cewek, akan bisa saya jadikan pelajaran buat nembak cewek-cewek yang lain. masih banyak cewek lain kok yang lebih baik dan lebih cakep dari cewek yang nolak tadi. jadi buat apa saya musti takut mengulangnya ke cewek lain. begitu saya dah tau rasanya ditolak yang pertama saya jadinya punya dendam buat menaklukkan cewek lain. dendam kesumat yang bilang dalam hati yang terus menyuruh saya harus bisa punya pacar.

ditolak satu cewek bikin saya penasaran buat menaklukkan cewek lainnya. gagal dan tertipu dalam memulai bisnis bikin saya penasaran buat membuktikan bahwa saya bukan mahluk bego yang gak bisa berbisnis.

gitu deh berkat bimbingan para mentor, saya bisa berhasil menghadapi rasa takut saya.

dimasa jaya saya dulu akhirnya saya punya banyak teman cewek dan mudah dalam mencari pacar, hanya karena saya berani menangung resiko bila saya ditolak cintanya. sama dengan bisnis yang akhirnya saya jalani sampai sekarang, hanya karena saya berani menanggung resiko terburuknya, bisnis saya malah semakin berkembang pesat.

Leave a Reply