mikirnya yang gampang-gampang aja!

beberapa saat yang lalu saya ngobrol dengan seorang teman yang photographer jempolan di jakarta. rencananya dia mau bikin pelatihan menjadi photographer cilik, hal ini diilhami oleh putranya yang masih SD tapi sudah jago motret.

dia tanya ke saya sebaiknya apa yang harus dilakukan bila mau bikin pelatihan itu. apakah dia harus mempersiapkan lokasi untuk sanggarnya, infrastuktur yang memadai atau apa?

saya bilang sama dia test market aja dulu. dia kaget trus nanya lagi kok test market dulu? lha ntar kalo banyak peminatnya trus saya gak siap gimana, saya kan yang malu, gitu katanya.

ada teman lain yang nanya ke saya, kali ini seorang cewek manager operasional sebuah sekolah swasta muslim favorit di surabaya. dia bilang kalo sekolahnya berencana bikin bisnis franchise, untuk itu apa yang harus dipersiapkan terlebih dahulu? apakah harus ngurus dulu perijinannya supaya tidak melanggar hukum?

trus saya tanya balik mau bisnis franchise apa? pangsa pasarnya siapa dan mau buka dimana outlet pertamanya? dia glagapen njawab pertanyaan saya.

jawaban saya juga sama dengan jawaban pada teman photographer tadi, cari siapa marketnya trus dilakukan uji coba deh laku gak dagangan kita.

sampe sekarang masalah buka usaha tetep merupakan masalah yang dianggap banyak orang sebagai masalah rumit yang memusingkan. jawabannya bisa ya bisa juga nggak, tergantung dari sudut pandang mana kita mikirnya.

misalnya kita mau bikin pelatihan photo dan kita mikir persiapannya mulai dari tempat pelatihan. biasanya nanti akan muncul urut-urutan seperti ini:

-harus nyari lokasi yang stategis

-harus nyari properti yang akan disewa atau dibeli

-harus mempersiapkan dana untuk modal sewa/beli

-harus persiapan renovasi tempat, dll

jadinya mikirnya ribet banget. trus jadinya harus banyak persiapannya. trus jadinya mulai bisnisnya tertunda-tunda, belom lagi kalo trus gak jadi bisnis karena takut akan buah pikirannya sendiri. jadinya ngeri karena modalnya gak cukup buat sewa misalnya, atau putus asa ditengah jalan karna lokasi strategis yang diharapkan gak ketemu-ketemu.

coba kalo kita mulai mikir dari yang paling sederhana, misalnya dari target market, tadi sudah ada yaitu anak-anak, trus dikerucutkan lgi semisal anak SD. kalo sudah ketemu semuanya, trus baru mikir gimana promonya, misalnya bikin brosur atau proposal ke SD-SD yang ada. sampai sejauh ini tentu faktor biaya gak jadi masalah kan. Brosur tadi di bagi-bagi dilokasi sekolah atau mall misalnya sedang proposal jelas di berikan pada penanggung jawab SD yang dituju.

nah kalo semisal peminatnya ternyata banyak, baru deh kita mikir ternyata bisnis ini layak dijalankan. tempat pelatihannya gak perlu menyediakan sendiri, bekerja sama saja dengan restoran atau rumah makan. sekarang ini rumah makan biasanya sudah siap dengan ruang meetingnya yang siap disewakan bahkan sering juga lengkap dengan LCD plus monitornya. cari yang murah sesuai dengan budget dan biasanya proses bookingnya juga gak ribet bisa sewaktu-waktu.

bisa juga dalam proposal tadi kegiatannya dibikin semacam ekstra kurikuler, yang biasanya tempatnya disekolah itu juga dan peralatan yang dibutuhkan disiapkan oleh sekolah atau dibawa sendiri oleh murid-muridnya. jadinya kita hanya datang dan ngajar.

dengan cara berpikir yang seperti ini tentunya membuat kita brani segera untuk memulai.

trus buat yang mau bikin francise tentunya gak musti dimulai dari ngurus ijinnya dulu kan. kalo mulainya dari situ artinya kita dah harus ngeluarin biaya-biaya yang mustinya bisa ditunda. apalagi kalo kita gak nguasai ilmu bisnis atau ilmu dagang, atau nol pengalaman sama sekali.

lucu juga kalo surat ijinnya sudah siap lengkap, bisnisnya sendiri masih lom dijalankan. apalagi kalo kita mikir tentang proses pengajuan ijin-ijin itu ke pemerintah pasti deh muncul dalam benak kita brapa kerepotan yang bakal timbul, brapa sebelnya kita menghadapi oknum pemerintah. karena image kita terhadap proses kerja pemerintah kita dalam bidang perijinan sampe sekarang pasti masih selalu negatif.

mulai sajalah dari mikir dimana bikin gerobaknya kalo mau pake cara jualan kaki lima, mikir mau belajar masak dimana, mikir siapa yang jualan, mikir enak gak dagangan kita kalo kita jual makanan dan minuman. kalo semua sudah siap nah langsung deh dikerjakan , langsung bikin grobaknya dengan design yang keren, rekrut karyawan yang pinter masak terus jualan deh. sambil jualan sambil ngetes rasa produk kita, kalo oke dan banyak peminatnya mulai deh ditawarkan sistem kerjasamanya. sistemnya gak harus sempurna dulu sambil diliat ada gak yang minat kerjasama sama kita. nah kalo sudah ada yang minat, kritikan-kritikan mereka itu yang pelan-pelan disempurnakan.

jadinya bisnis jalan, duit masuk dan ada peluang untuk dikembangkan. baru deh terakhir-terakhir kita urus semua ijin-ijinnya setelah bisnis kita bener-bener jalan dan siap untuk berkembang dengan sistim yang siap untuk selalu disempurnakan.

dimana-mana dan sampai kapanpun tidak akan pernah ada hal yang sempurna. mikir sesuatu yang sempurna bikin pusing an bisa menyiutkan nyali kita. mulai ajalah segala sesuatunya dari pikiran yg sederhana dan simple.

Leave a Reply