menikah (lagi) yuk….

salah satu fenomena menarik yang biasa terjadi di masyarakat kita adalah punya istri lebih dari satu. apalagi dalam agama islam hal itu diperbolehkan dan hampir tidak ada peraturan yang melarang seorang pria memiliki istri lebih dari satu. poligamimungkin satu-satunya larangan yang ada hanya peraturan pemerintah no.10 yang melarang bagi pegawai negri memiliki istri lebih dari satu. ada hal lain yang menarik dalam hal ini, punya istri lebih dari satu juga merupakan simbol kesuksesan seorang pria.

dalam perjalanan ke nganjuk beberapa hari yang lalu, saya, isharsono dari majalah wirausaha keuangan, cak cholis owner soto abas lamongan dan nurhamzah dari planet foto terlibat diskusi seru dan menarik tentang entrepreneur yang punya istri lebih dari satu.

entrepreneur kan mahluk yang bebas, tidak ada sesuatu pun yang boleh melarangnya, kecuali peraturan agama tentunya. apalagi entrepreneur sekarang ini lagi naik daun dan mudah sekali buat dijadikan tolok ukur suatu kesuksesan. nah rata-rata kebanyakan entrepreneur sukses ini kan laki-laki, dan sebagai laki-laki buat melengkapi kesuksesannya selain punya banyak aset juga harus punya banyak istri, minimal empat lah sesuai sunnah rosul.

punya istri lebih dari satu sangat menarik dan menggoda, makanya kita secara tidak sengaja membahasnya dan obrolan ini cukup seru, sehingga perjalanan surabaya-nganjuk yang lamanya sekitar dua jam bikin gak kerasa, tau-tau sudah nyampe aja. siapa sih yang gak tergoda, saya saja dari pertama nikah sudah bilang sama istri saya, apakah dia mengijinkan saya buat kawin lagi. istri saya sih dengan enteng bilang, kalo saya mampu, dia oke-oke aja tapi trus dia nambahin dengan enteng lagi kalo habis itu istri saya gak mau lagi mendampingi saya buat kelanjutannya. kata-kata yang diucapkan dengan enteng itu yang bikin saya ‘ngepir’ trus jadi mikir-mikir lagi deh buat bertindak.

dalam diskusi saat itu dilontarkan pendapat bahwa kalo mau menikah lagi itu sesunguh-sungguhnya sama dengan kalo kita mau bikin bisnis. salah satu yan terpenting harus punya niat yang kuat. nah kalo sudah punya niat maka perlu dipersiapkan langkah-langkahnya.

persis seperti bikin bisnis. kalo saya pingin nikah lagi, maka saya juga harus rajin mensosialisasikan niat saya pingin nikah lagi kepada siapapun, terutama kepada istri pertama saya. hal ini gak boleh dipaksakan karena pasti akan dapat tantangan dari semua pihak, mirip banget saat pertama kali saya memulai usaha, saya dapat tantangan dari berbagai pihak karena orang-orang disekitar saya jarang yang mau berbisnis, maunya pasti nyari kerja. nah di lingkungan sekitar kitapun pasti jarang yang punya istri lebih dari satu. pertama-tama pastikan kita mensosialisasikan-nya pada istri, pelan-pelan dalam kondisi santai selalu sammpaikan niat kita itu, sitir juga ayat-ayat dalam al quran sebagai pendukung. bisa juga kita katakan pada istri pertama, apabila kesampaian bahwa saya bisa menikah lagi itu merupakan rejeki saya, tapi bila ternyata saya gak dapet-dapet dan akhirnya gak jadi menikah-menikah lagi, itu merupakan rejekimu sebagai istri saya.

langkah berikutnya carilah mentor yang berpengalaman. ini juga seperti teori dalam bisnis, siapa saja yang mau cepet memulai berbisnis maka dia harus mencari mentor yang sudah ahli, yang jagoan, yang berpengalaman dan yang bisnisnya bagus. ini teori umum dan selalu disarankan oleh setiap motivator bisnis. kalo saya pingin nikah lagi dan saya bisa belajar pada dengan mentor yang canggih maka saya akan dapat kiat-kiat yang tepat dan jitu. bahkan kalo dulu sang mentor buat ngedapetin istri keduanya butuh waktu bertahun-tahun. maka dengan belajar dari pengalaman sang mentor, saya bisa ndapetin banyak pengalalamannya sehingga saya bisa menghindari hal-hal yang menghambat. dan saya bisa ndapetin tips dan trik yang canggih dari mentor itu sehingga akhirnya saya jadi bisa ndapetin istri kedua saya dengan waktu yang lebih cepat,

kemudian bergabunglah dengan komunitas orang-orang yang punya istri lebih dari satu. dalam lingkungan yang tepat maka hawa positif akan selalu ada dalam diri kita. seperti teori entrepreneur yang mewajibkan orang-orang yang pingin jadi entrepreneur mencari dan bergabung dalam komunitas-komunitas entrepreneur yang ada. dalam komunitas yang tepat maka saya selalu bisa berdiskusi bila mendapatkan hambatan dan halangan, di dalam komunitas saya juga bisa mencari solusi yang tepat bersama-sama. didalam komunitas kita juga saling memotivasi satu sama lainnya sehingga semangat saya tidak akan luntur dan tetap membara.

yang terakhir, kalo saya pingin nikah lagi maka saya harus sabar gak boleh terlalu menggebu dalam mencari calon istri berikutnya. karena biasanya kalo terlalu bernafsu, terlalu ngoyo dan terburu-buru karena butuh, bukannya berhasil tapi seringkali malah gak dapet-dapet atau gagal. persis seperti seorang entrepreneur yang nyari duit buat modal usahanya. kalo tidak dipersiapkan dulu dengan rencana mateng dan kalo selalu terburu-buru dalam nyari duit buat modal karena kebutuhan yang mendesak, seringkali bukannya dapet pinjaman dari bank atau investor tapi malahan tolakan yang didapatkan.

nyari mentor, nyari komunitas, rajin mensosialisasikan niat, maka akan bikin semua orang tahu akan keinginan saya buat nikah lagi. jadinya saya gak perlu buru-buru nyarinya. santai aja biarkan semuanya mengalir apa adanya secara alamiah. siapa tau nantinya malah banyak orang yang membantu saya mencarikan dan menyodorkan wanita yang tepat buat calon istri saya berikutnya.

nah, kalo pilihan calon istri itu datang dengan sendirinya, tanpa harus kita ngoyo mencari dan semua persiapan kita sudah mateng, serta lingkungan disekitar kita sudah oke mendukung. maka pantang buat kita untuk menolaknya. sebab datangnya kondisi ini adalah berkah dari niat dan persiapan yang sudah dilakukan. pepatah lama bilang, bila kita menolak sesuatu hal yang sudah lama kita inginkan dan kita persiapkan, itu sama saja dengan menolak datangnya rejeki, padahal menolak rejeki itu adalah perbuatan yang tidak baik, karena bisa-bisa rejeki gak datang-datang lagi ke diri kita.

selama diskusi seru dimobil itu, banyak sekali alasan yang saya dapetin buat pembenaran saya menikah lagi. semua alasan yang saya dapetin persis sama dengan alasan-alasan yang saya dapetin saat saya menentukan pilihan buat jadi entrepreneur.

saat saya hanya punya satu istri artinya saya hanya punya satu masalah dalam rumah tangga, tapi bila saya punya lebih dari satu istri artinya saya punya lebih dari satu masalah rumah tangga. bila saya bisa menyelesaikan semua masalah dalam beberapa rumah tangga saya maka saya punya pengalaman dalam menyelesaikan masalah dengan berbagi versi. nah pengalaman dalam penyelesaian masalah saya artinya sudah teruji, jadi kalo mau lancar dalam menyelesaikan berbagai masalah belajarlah dengan banyak istri. teori yang menarik buat dipraktekkan.

seperti jadi entrepreneur, kadang itu bukan niat utama kita. maunya kita gak jadi entrepreneur tapi apa daya lamaran kita diberbagai perusahaan gak ada yang diterima jadilah terpaksa kita bikin usaha sendiri buat menghasilkan uang. trus bila sudah dapat uang dari hasil bisnis kita menikmatinya dan gak pingin ngelamar kerja lagi bahkan mulai bikin mulai mencari-cari dan bikin bisnis baru lagi. niat awal, saya sih awalnya cuman pingin menikah sekali seumur hidup dengan satu wanita, tapi ternyata dalam perjalanan, banyak wanita yang suka sama saya terus minta dinikahi, mereka maksa-maksa saya buat nikah lagi, apalagi kemudian istri pertama setuju dan karena menikah itu enak dan saya yakin dalapat mengelolanya dengan baik akhirnya timbul keinginan buat menikah lagi. bukan karena niat awal tapi karena kemampuan buat menikah lagi sudah mencukupi.

soal rejeki, atau iming-iming tentang rejeki juga menggoda sekali. sebagai entrepreneur bila saya hanya punya satu perusahaan berarti saya cuman dapet penghasilan dari satu perusahaan itu. apalagi kalo perusahaan tersebut di modali pake uang saya sendiri. nah kalo perusahaan pertama saya sudah maju dan berkembang, patilah akan banyak investor yang ngajakin kerjasama buat ngembangin usaha dibidang lain atau bikin usaha baru. dengan banyak kerjasama dengan banyak investor artinya saya bisa bikin banyak perusahaan dan bila saya punya banyak perusahaan yang maju dan berkembang maka saya juga punya banyak penghasilan. artinya rejeki mengalir terus. sama aja dengan banyak menikah, dengan menikah sekali saya cuman punya satu istri dan paling hanya menghasilkan tiga atau empat orang anak dalam perkawinan saya itu, coba kalo saya punya empat istri maka saya bisa punya enam belas orang anak. hebatnya saya bila dari enambelas orang anak itu, saya bisa mengasuh dan mendidiknya dengan baik maka akan bisa menghasilkan banyak rejeki. banyak istri maka banyak anak dan banyak anak maka banyak rejeki.

yang paling jelek adalah alasan pembenaran ini, untungnya saya bukan seorang yang suka selingkuh. kalo saya suka selingkuh maka saya akan banyak berbuat dosa, dari pada bikin dosa dengan selingkuh lebih baik saya cari yang halal yaitu menikah lagi. dalam bisnis pun kalo saya dah punya seorang partner kerjasama trus saya ngajakin orang lain berbisnis yang sama tanpa setahu partner pertama saya itu tentunya gak baik, akan ada kecurigaan satu sama lain. nah kalo sudah gak jujur maka bisnis saya akan rusak, daripada bisnis saya rusak dan hancur mendingan saya bilang aja jujur dan terus terang sama partner pertama saya tadi kalo pingin bisnis kita pingin maju dan berkembang maka kita harus nyari partner baru lagi.

apapun yang terjadi, saya harus bisa buktikan kesemua orang bahwa kalo saya menikah lagi itu akan bikin bisnis saya berkembang pesat dan tambah maju.

Leave a Reply