journey to west

ternyata kluyuran saya ke jakarta kemaren ini selama empat hari tiga malam membawa banyak pengalaman yang sangat berarti buat saya. akibatnya tumpukan wawasan dan pengetahuan yang saya peroleh dari ‘street smart’ jadi semakin bertambah deh.

awalnya saya sempet ‘tenger-tenger’ (apa ya bahasa indonesianya) di bandara sukarno hatta setelah mentadari bahwa saya nyampe terlalu pagi, jam 8. ternyata walaupun telat mbak sri yang saya naiki dari surabaya ke jakarta tetep saja nyampenya terlalu pagi menurut saya. jam segitu biasanya saya baru bangun. emang sih tadi dalam pelukan mbak sri saya juga tertidur lelap, pas nyampe saya langsung terbangun tapi karena ternyata bangunnya gak berada diranjang empuk saya, bikin otak di kepala saya blank sangat lama.

turun dari mbak sri sampe dipelataran saya masih bingung tentang keberadaan saya, sampe saya trus pesen ayam dan kentang goreng, baru deh otak saya loading dengan normal. jam baru menunjukkan pukul 8 pagi sementara acara saya jam 19 malam dan saya gak punya rencana sama sekali mau ngapain selama disana sambil nunggu jam 19 malam, trus saya liat tiket pulang trnyata hari sabtu jam 17.30. saya tepuk-tepuk kepala saya, kok bisanya-bisanya ngluyur ke jakarta segitu lama tanpa punya rencana mau ngapain aja. biasanya saya ke jakarta buat belanja, tapi kali ini nggak ada agenda itu karena saya baru dapat kiriman banyak. trus saya juga lagi gak pingin main kerumah adik-adik saya di bintaro.

lama saya tenger-tenger sambil kemudian teringat beberapa karib yang ada di jakarta,  saya mulai telponin mereka satu persatu, jawabannya cukup menyedihkan karena mereka baru bisa nemenin saya setelah pulang kerja jam 17. wuih masih lama sekali. dalam kondisi putus asa saya tekan-tekan nomornya mas rozy salah seorang dari duo jumbo raja sandal. setengah putus asa saya telpon dia, ternyata harapan terakhir yang tipis ini justru yang membawa berkah, mas rozy lagi nganggur dan dengan senang hati nemenin saya jalan-jalan.

alhamdulillah saya langsung bikin janji sambil tersenyum-senyum inget komentar seorang kawan tadi pas saya telpon dia. “gilee loe ya rai bisa-bisanya loe nyampe jakarta tanpa rencana padahal di jakarta segitu lama dan loe baru bingung sesampenya di bandara” gitu deh kalo lagi kumat, kaki ini bisa melangkah tanpa kendali. sesaat saya selesai bikin janji dengan mas rozy dan saya siap berkemas ternyata didepan saya duduk seorang cewek yang sepertinya saya kenal. entah gimana kayaknya gak sadar gitu tiba-tiba saya menemukan diri saya sedang ngobrol asik dengan cewek itu. walaupun saya sebut dia cewek sebenarnya usianya gak beda dengan saya bahkan setahun lebih tua diatas saya. saking asiknya saya baru sadar kalo ada janji lunch di kpp tanah abang, itu juga karena alarm hp bunyi pas jam 13, wuihh gak kerasa jam 8.30-jam 13.00 saya ngobrol engan cewek itu. gak ngerti juga ngobrolin apaan dan bisa selama itu ngobrolnya.

setengah mati saya pamit ke doi dan baru jam 13.45 saya bisa berada di bis damri menuju kpp tanah abang. jadinya saya batalin janji degan raja sandal hari itu dan saya sampe juga di kpp tanah abang dengan telat dan gak ketemu dengan orang yang saya tuju tapi saya tetep bisa lunch disana karena ditraktir sama teman lama. sambil nunggu sore jam pulang kantor saya tiduran di masjid kpp sampai ba’da asar, banyak orang disana yang juga tiduran, itu yang bikin saya tidak sungkan, apalagi mereka tiduran lengkap dengan seragam batik dan keplek nama di saku. nikmat juga kelakuan orang-orang itu pada hari kerja, saat saya sampe di kpp jam 14-an banyak meja kerja yang kosong dan saat saya tiduran di masjid banyak dari mereka yang tiduran juga disana. nah setelah sholat asar sambil menunggu jam pulang pukul 17, yang tadi tiduran bergerak kembali keruangan sepertinya tapi sebagian yang selesai sholat asar nggeletak di masjid sambil memejamkan mata. karena masih banyak kawan disana, saya lanjutkan tidur saya sampe hp bunyi dan kawan ngajakin brangkat menuju lokasi resepsi.

agenda utama saya memang datang ke jakarta karena undangan seorang kawan yang punya hajat nyuunatin anaknya. yang bikin menarik, kawan ini sekarang berprofesi sebagai salah satu mandor di pasar induk kramat jati, meneruskan profesi almarhum ayahnya. yang bikin menarik berikutnya adalah, beliau ini menyunatkan putra keduanya dari istri pertamanya.

yup, kawan ini berpoligami dan ini merupakan kawan saya satu-satunya yang berpoligami, tentunya bisa donk diminta bercerita kiat-kiatnya apalagi saya tau almarhum ayahnya pun tidak berpoligami dan mereka tetep kumpul di suatu lokasi tempat tinggal yang sama. kawan saya dan dua istrinya plus ibu kandung kawan tadi. beliau memang anak tunggal.

wah tepat seperti dugaan saya, cerita menarik saya dapatkan, selain itu tamu yang datang juga merupakan pemandangan unik. sebagai mandor yang sukses, kawan tadi mengundang pasukan kuli dan preman dari pasar induk tapi undangan tidak hanya dari strata itu saja. sepasukan pria parlente yang datang naik motor gede juga hadir disana dan akrab dengan kawan tadi, padahal saya liat sang kawan sama sekali gak punya motor gede. rupanya beliau ini sukses berat dalam membangun network, semua strata sosial bisa beliau kumpulkan dalam hajatannya. sunatan party itu unik sekali, selain tamu undangan yang hadir juga karena diadakan pada hari kerja, hari rabo dan berlangsun 24 jam. saya dateng malam hari dan dihibur oleh musik dangdut, sedangkan dari crita beberapa kawan yang datang pagi dan siang acaranya adalah kasidahan dan pembacaan ayat suci al’quran. ada lagi yang saya dapatkan, ternyata walaupun hiburannya hanya dangdutan dan tempat pertunjukannya di halaman rumah, saweran yang diberikan para pria kepada penyanyi dangdut minimal lima puluh ribu rupiah, dan para pria yang nyawer itu tidak selamanya berbusana parlente, tapi lipetan uang 50rb-nya tebel banget.

saya tau karena diminta duduk sama kawan tadi di meja terdepan, karena dianggap tamu kehormatan, satu-satunya yang dari luar kota, surabaya pula. tapi lokasi duduk tadi bikin minder dan bikin keringet dingin mengalir sebab dikanan kiri saya cepat sekali uang 50rb meluncur ke arah tubuh si penyannyi kecuali dari saya. itu sebabnya saya disindir-sindir sama penyannyi. itu pula yang bikin saya gak betah dan segera pamit walaupun penyanyinya sexy-sexy.

saya pun keluar dari acara party dan menuju kerumah teman tempat dimana saya akan tidur malam itu, teman lama saya juga yang menyambut dengan ramah. kami ngobrol-ngobrol sampe jam 2 dini hari baru tertidur, tapi gak lama jam 6 pagi saya dibangunkan lagi oleh beliau yang pamit mau antar anaknya sekolah dan saya disuruh siap-siap karena kalo mau berangkat bareng jam 8.30 harus rapi. wah-wah rupanya tinggal di dunia karyawan memang harus bigini ya, biasanya jam segini saya masih pules.

ya selama dua hari itu saya bergaul dengan karyawan, yang baru bisa bergerak selelah jam 17, saat pulang kantor, yang bisa meninggalkan meja kerjanya setiap saat hanya untuk tidur di masjid dan yang harus bangun pagi-pagi buat brangkat ngantor.

perasaan berat hati karena harus bangun pagi juga dirasakan mas rozy yang menjemput saya. sebagai entrepreneur di bidang persandalan yang sudah berjalan beliau bisa setiap saat meninggalkan bisnisnya tanpa harus kehilangan penghasilan dari situ.

hubungan saya dengan beliau ini cukup dekat walaupun kami masing-masing tidak menyadari. selain dulu saya diundang beliau bergabung di mm-nya di surabaya, saya bisa bergabung dalam mm juara karena jasa beliau, saya berhasil disetujui untuk terdaftar dalam milist tda surabaya juga karena beliau yang bisa mempengaruhi partnernya di raja sandal yang kebetulan juga pengelola milist tda surabaya untuk menyetujui nama saya dalam milist. beliau ini sangat aktif dalam membangun semangat entrepreneurnya. saat kami berkenalan beberapa tahun yang lalu saya sudah jadi tokoh entrepreneur surabaya sedang beliau belum apa-apa. dan beliau ini paling rajin menghubungi saya untuk bertanya macam-macam hal yang kalau saya tidak faham tentang yang ditanyakan segera saya minta beliau untuk menghubungi tokoh lain yang lebih mumpuni.

saat satu mm-pun saya secara tidak saya sadari bikin kuping beliau panas dan akhirnya itu yang  bikin  beliau menjalankan teori saya yang saya ucapkan juga hanya supaya beliau panas. tapi efek panas itu luar biasa dan bikin raja sandal bisa menjual sistimnya seharga 60 juta. itu perjualan perdananya yang spektakuler, yang mengagetkan siapa saja yang mendengar termasuk saya dan duo jumbo itu sendiri. ternyata pertanyaan serius yang dijawab dengan jawaban asal yang bikin kuping panas jika dijalankan dengan kesungguhan hari bisa membuahkan hasil yang luar biasa.

Peristiwa berikutnya yang saya ingat adalah saat mas rozy sudah pindah ke jakarta. suatu malam saya disapa beliau melalui YM. beliau mengeluh tentang kebosanannya yang luar biasa sebagai karyawan tapi beliau tetep belum berani mengambil keputusan untuk mengundurkan diri.

saya dengarkan keluhan beliau, sampai saya ada kesempatan komentar. saya tanya beliau sudah berapa lama tersiksa kebosanan itu, jawabnya sudah lama,

trus saya tanya lagi kalo keluar dari pekerjaannya kira-kira biosannya hilang nggak, jawab beliau pasti hilang.

saya tanya lagi kalo keluar dari kerjaan kira-kira penghasilannya kurangg nggak, jawab beliau justru penghasilannya setelah keluar lebih dari semasa kerja dan justru dia punya waktu luang untuk semakin meningkatkan penghasilannya.

mendengar jawaban beliau, saya bilang hanya orang bodoh kalo gak saya bilang goblok ya (saya lupa) yang tetep bertahan pada pekerjaannya sebagai karyawan sementara hati nuraninya yakin sebenarnya dia bisa hidup lebih nikmat bila mengundurkan diri dari pekerjaannya itu.

sepertinya mas rozy emosi mendengar jawaban saya. trus nanya lagi, emang sebagai entrepreneur gak ada resiko, trus kalo lagi sumpek apa yang harus dilkerjakan, saya bilang resiko itu ada dimana-mana tidak hanya bila berprofesi sebagai entrepreneur, trus saya juga bilang sama beliau kalo saya sumpek saya pasti cankruan dan ngobrol-ngobrol dengan orang yang levelnya lebih rendah dari saya tapi punya masalah yang lebih berat dari saya. dari mereka itu saya belajar menenangkan diri.

rasanya darah mas rozy kini jadi lebih mendidih lagi. beliau saat itu cuman bilang gak bakalan lagi mau kalo saya ajak cangkruan, karena pasti saat itu saya sedang punya masalah sedang dia yang diajakin cangruan adalah sebagai pengayom yang levelnya lebih rendah dan punya masalah lebih berat. setelah bicara begitu hubungan terputus, beliau pergi tanpa pamit. saya agak merasa bersalah saat itu.

perasaan bersalah saya menjadi-jadi setelah saya dapat emel dua hari kemudian yang menyatakan kalo mas rozy resmi sudah mengundurkan diri dari kantornya. waduh, jangan-jangan karena omongan saya neeh. saya berusaha menghubungi beliau, agak susah memang, saya pikir beliau marah sama saya, eh nggak taunya sambil ketawa-ketawa beliau ngucapin terima kasih sama saya karena berkat ngobrol sama saya itu maka bulatlah tekadnya buat mengundurkan diri sebagai karyawan. saya masih melongo-longo mendengar jawaban itu, sambil mikir sebenarnya siapa ya yang gendeng?

tapi rupanya mas rozy serius bicara walaupun sambil ketawa-tawa, karena sampai saat ini saya sudah beberapa kali dengar cerita tentang pengunduran dirinya itu akibat ngobrol sama saya. dan cerita itu saya dengar beberapa kali dari mas rozy langsung saat saya diperkenalkan oleh beliau kerelasinya atau saya dengar dari orang lain yang bercerita penuh kagum atas kesuksesan bisnis mas rozy.

jadi sebenarnya siapa ya yang gendeng?

Leave a Reply