Jangan Berpikir Jadi Penulis dan Jangan Pernah Berpikir Jadi Seorang Penulis!!!

posted in: Entrepreneurship | 1

“Saya pingin nulis buku seperti pak sam, gimana ya caranya pak!”

Seringkali pertanyaan itu terlontar semenjak saya rajin nulis dan beberapa buku hasil karya saya diterbitkan dan beredar di berbagai toko buku.

Saya nggak ngerti pertanyaan itu serius atau hanya sekedar basa basi saja.  tapi kalo sekedar basa basi pastilah hasilnya juga basa basi. Sebuah karya, apapun itu baik menulis, berbisnis ataupun bekerja sebagai karyawan kuncinya cuman satu yaitu mesti dikerjakan. Kalo nggak dikerjakan, kalo cuman nanya saja, menjadi wacana saja atau menjadi cita-cita saja, ya sampaikapanpun nggak bakalan terwujud.

Menulis itu gampang, segampang menyuapkan sesendok nasi berlauk telor ke dalam mulut kita. Yang susah itu cuman sepele kok, cuman menumbuhkan niat agar kemauan menulis itu muncul. Gak ada yang susah kalo ada niat.

Hehehehe…

Nah trus gimana caranya kalo nulis itu gampang. Gimana caranya biar niat buat nulis itu bener-bener muncul. Ini juga gampang kok, bawa aja notes dan bolpoin kemana-mana setiap bepergian dan selalu tuliskan hal-hal menarik yang kita rasakan.

Seringkali jika kita tertarik terhadap sesuatu, maka kita biasanya bercerita pada orang terdekat kita, trus jika orang terdekat kita lagi nggak mood diajak ngomong kita sering maksa-maksa. Nah lakukan saja seperti itu, lakukan seperti sedang ngobrol, bedanya bukan ngobrol biasa tapi tuliskan hal-hal yang menarik tadi pada notes yang selalu dibawa, tuliskan semuanya persis seperti kalo kita sedang bercerita pada orang terdekat kita.

Pastilah awalnya kita kagok karena nggak biasa. Asal kita pahami bahwa sesuatu yang pertama pasti susah dilakukan, inget aja saat kita belajar naik sepeda dulu, pasti susah kan, pernah ngitung nggak berapa kali kita jatih saat belajar waktu itu? pasti nggak pernah kan?, karena niat buat bisa naik sepeda pasti lebih kuat dari pada sekedar merasakan sakit. Apalagi jika ngeliat teman-teman yang udah jago naik sepeda duluan, itu akan lebih memacu semangat kita.

Nah lakukan saja sebisanya, kalo baru bisa bulis satu kalimat ya biarin aja jangan dipaksain. Tapi usahain besok nulis lagi tentang hal menarik lainnya, nulis seperti kalo kita lagi ngobrol, ntar kan lama-lama nggak kerasa yang ketulis bisa lebih dari satu kalimat. Ntar kita jadi kaget sendiri tentang banyaknya kalimat yang bisa kita tulis terhadap satu hal yang lagi menarik minat kita.

Lakukan itu setiap hari kalo bisa, kemudian tingkatnkan menjadi setiap saat. Ini teori banget tapi merupakan satu-satunya cara buat maksain diri buat nulis. Gampang caranya, pokonya asal kita bisa maksain diri sendiri maka apapun yang kita mau akan bisa terlaksana.

Trus gimana caranya buat ngerti kalo tulisan yang kita bikin itu menarik apa nggak?

Ini juga gampang, apalagi sekarang sarananya banyak, seperti facebook contohnya juga bisa dipake buat promosi tulisan kita dimana para pembacanya bisa langsung berkomentar terhadap apapun yang kita tulis disitu.

Semua gampang kan!

Emang nggak ada yang sulit kok dalam menulis.

Ada cara lain yang bisa kita pake buat latihan. Kalo kita suka membaca maka bisa dicoba untuk menulis ulang apa yang udah kita baca itu dengan cara dan gaya kita sendiri. Bikin saja sebisa kita dalam menulis ulang, bikin saja sesuai ingatan kita. nggak usah nyontek sebab yang diperlukan bukan kebenaran tulisannya tapi yang diperlukan cuman kita bisa nggak menulis ulang lagi dari sebuah bacaan yang barusan selesai kita baca.

Tuh udah ada dua contoh gampang buat menjadi penulis handal…

Selamat mencoba dan lakukan tanpa berpikir – Jangan Berpikir Jadi Penulis dan Jangan Pernah Berpikir Jadi Seorang Penulis!!!

Leave a Reply