jalani saja apa adanya

posted in: Artikel Menarik, Entrepreneurship | 29

Malam itu saat saya sedang bermain dengan account facebook saya, tiba-tiba ada seseorang yang menyapa dengan cara mengajak saya ngobrol lewat chatting. Beliau ini ternyata adalah seorang pengarang buku yang berkeinginan untuk mengundang saya agar hadir dalam acara bedah buku dan launching buku baru nya itu di sebuah toko buku yang besar dan terkenal di kota jogja.Saya penasaran juga atas undangan ini, karena saya dan dia sama sekali lom mengenal satu dengan lainnya, lha kok tiba-tiba dia mengundang saya datang ke acaranya. Di jogja lagi padahal saya bertempat tinggal di surabaya. Saking penasarannya saya bener-bener datang ke acara launching bedah buku beliau itu, bahkan saya beli dulu buku hasil karyanya untuk mengetahui sebenernya beliau itu siapa dan tentang apa sih isi buku hasil karyanya itu.

Sebenernya saya pingin dan niat banget buat beli buku hasil karya beliau ini buat menuntaskan keinginan tahu saya terhadap orang itu, tapi rasanya kok saya selalu berhalangan tuk pergi dan mencarinya di toko buku. Yang namanya niat baik walopun ada halangan yang merintangi kalo memang waktunya datang pasti berhasil, niat yang memang sudah ada itu kemudian muncul dan kembali menguat, saat saya mengisi suatu acara pelatihan entrepreneur di kota sragen jawa tengah. Disana saya melihat buku hasil karya beliau dijual oleh panitia, langsung saja saya beli.

Saya pikir nih kejadian kok kebetulan banget ya, pada saat saya niat mo dateng ke acaranya kok ada yang jualan buku hasil karyanya padahal saya tidak dengan sengaja mencarinya ke toko buku. Dalam hati saya merasa yakin bahwa semua kejadian ini pasti sudah ada yang mengatur dan saya mesti beneran datang ke acara lounching buku tersebut di jogja.

Bukunya unik sekali tentang seni bertanya, setahu saya lom pernah ada buku yang membahas tentang cara bertanya, bahkan beliau juga menyatakan jika seseorang tidak bisa bertanya dengan benar maka dia bisa mengalami kesulitan dalam kehidupannya, ini saya tangkap dalam sub judul bukunya dimana disana ditulis ‘salah bertanya kapan kaya’ ini juga yang bikin saya makin penasaran bertemu dengan pengarangnya.

Langsung disingkat aja ya, saya akhirnya bener-bener datang pada acara beliau itu, saya menikmati acara bedah bukunya dari awal sampai akhir. Karena saya bukan seorang yang bependidikan tinggi saya rada susah juga nangkap apa sih yang dimaksud dalam hasil karya beliau itu, sama persis ketika saya baca bukunya sampai tamat. Kesempatan itu saya gunakan untuk bertanya pada beliau dan dari penjelasan yang beliau kemukakan perlahan tapi pasti otak saya merekah dan mulailah saya memahami apa yang beliau maksudkan dalam buku hasil karyanya itu.

Hanya saja kesempatan bertanya dan ngobrol setelah acara seperti yang saya inginkan ternyata gak berjalan mulus sebab beliau langsung di rubung oleh para fansnya, sehingga sehabis minta tandatangan dan berfoto bareng saya minta ijin pamit saja. Cuman rasa penasaran saya gak habis sampai disitu saja saya tetep merasa harus bertemu dengan orang itu untuk bertanya, berdiskusi dan sharing bertukar ilmu padanya. Dari caranya menyapa saya dan rasa percaya dirinya mengundang saya dari surabaya ke jogja pasti ada sesuatu yang benar-benar luar biasa dari orang ini.

Kesempatan bertemu beliau ternyata bisa kesampaian dalam waktu gak jauh dari acara tersebut, awal mulanya juga gampang banget, yaitu pada suatu pagi saat saya yang sedang berada di kota solo dan lagi-lagi saya sedang bermain di facebook, saya melihat dan memberi koment pada status beliau dan ternyata beliau membalasnya dengan menyapa saya lewat media chatting.

Kemudian kami ngobrol dan bertukar nomor telepon, kesempatan itu gak saya sia-siakan langsung aja saya ngajak beliau ini buat ketemuan dan ternyata beliau punya antusias yang sama bahkan beliau yang pada saat itu sedang berada di jogja berkenan untuk datang ke solo ke tempat saya berada.

Luar biasa banget, karena beliau ini mau datang tuk ketemuan sama saya padahal belum lama ini beliau sibuk banget bedah buku dan roadshow ke berbagai kota di pulau jawa. Otak saya berputar keras karena saya pingin tau banget caranya kok bisa beliau begitu mudah melakukannya, sebab saya juga sudah lama punya cita-cita tuk roadshow seperti beliau itu sambil bedah buku hasil karya saya.

Saya bertambah penasan sama orang ini, seorang yang sangat sibuk tapi masih berkenan datang jauh-jauh menemui saya di solo. Saya jemput beliau ke stasiun balapan, cuman ternyata saya datang telat dan ngaret lebih lama dari jadwal yang sudah disepakati karena saya salah mengatur jadwal. Malu rasanya telat dalam menjemput tamu pada pertemuan pertama ini.

Untuk kedua kali kami bertemu dan kemudian terjadilah basa basi seperti yang biasa terjadi jika dua orang yang baru kenal bertemu. Saya tanyakan pada beliau mau cangkruan dimana tuk ngobrol, tapi ternyata beliau ini bukan sosok yang suka berlama-lama berbasa basi, dengan terus terang beliau minta diantarkan ke toko buku terkenal yang ada di kota solo.

Wah kaget juga saya dengan keterus terangan beliau ini, maka saya tanyakan maksud tujuannya apakah memang mau beli buku, ternyata jawaban beliau ini bikin saya kaget lagi, beliau ke toko buku itu bukan hendak beli buku tapi pingin bertemu management disana tuk ngadain bedah buku hasil karyanya di kota solo, sebab menurut beliau kota solo belum sempat disentuhnya, dan karena kebetulan saya mengajaknya bertemu, maka kesempatan ini gak beliau sia-siakan. Sambil ketawa beliau bilang, mumpung ada guide yang tau jalan dan bisa mengantarnya.

Hehehe…

Kanan banget batin saya sambil tersenyum lebar banget karena ternyata bukan saya saja yang punya rencana terselubung, beliau juga ternyata punya rencana yang sama. Dengan senang hati saya mengantarkan beliau ini ke toko buku terbesar di kota solo sebab dengan begitu saya langsung bisa praktek dan melihat sendiri cara beliau merancang roadshow bedah bukunya.

Sampai di toko buku, kami langsung bertemu dengan manager disana dan kami langsung mengemukakan keinginan kami tuk bedah buku di toko tersebut. Sesaat sebelum sampe di toko buku itu, dalam perjalanan kesana kami bikin kesepakatan tuk bikin acara bedah buku bareng yang kami kasih judul ‘duel maut – bertanya cerdas jadi pengusaha brilliant’. Nah kesepakatan itu yang kami tawarkan pada management toko buku tersebut, dan ternyata management toko buku menyambut dengan gembira karena memang buku kami dijual di toko buku tersebut.

Kesepakan terjadi lagi, kesepakatan pertama adalah deal duel maut antara saya dan beliau, kesepakatan kedua terjadi antara kami dengan management toko buku itu. Senyum saya makin lebar, ketika kami meninggalkan toko tersebut, sekarang saya tau caranya dan saya menjadi ketagihan untuk melakukannya, apalagi ada partner yang sama semangatnya dengan saya. Dengan penuh semangat saya ajak lagi beliau ke toko yang sama, tapi ditempat yang berbeda dengan harapan kami bisa bikin deal untuk bedah buku lagi, seperti dugaan saya beliau juga menyambut dengan penuh antusias, jadi kemudian kami bersama melanjutkan perjalanan menuju ke sebuah mall tempat cabang toko buku bear itu berada.

Proses yang sama kami lakukan dan lagi-lagi management toko buku tersebut juga menyambut keinginan kami dengan gembira, saya jadi semakin melebarkan senyuman di bibir saya. Begini to caranya, asal ada niat maka deal bisa diwujudkan, memang jalur dealnya gak terlampau sulit karena buku-buku kami berdua beredar ditoko buku itu.

Selesai dengan toko buku kedua saya mengajak beliau ngopi-ngopi sambil ngobrolin teknis cara bedah buku karena memang saya merasa jam terbang saya tuk bedah buku di sebuah toko buku lom ada sama sekali, beda dengan beliau yang baru saja merampungkan roadshownya. Saya pingin mengali teknis dan tata caranya sebab waktu yang kami sepakati dengan managent toko buku itu hanya 3-4 hari saja sebelum hari H dan saya jelas gak ngerti teknisnya sama sekali.

Sambil ngopi dan makan disebuah cafe kita ngobrolin tata cara dan teknis yang akan kami lakukan nanti, seperti biasa sambil ngobrol mata saya jelalatan menikmati interior cafe tempat kami cangkruan. Dan disela-sela ngobrol itu saya yang selalu membawa kamera saku mengajak beliau tuk foto bareng di sana, beliau oke-oke aja karena memang interior cafe itu oke banget buat foto-foto.

Saya meminta seorang staf disana untuk mengabadikan kami berdua dengan kamera saku saya, kemudia saat kami sedang mengamati hasil foto-foto tadi, staf yang kami mintai tolong buat motret itu datang dan menyapa kami, lalu mengajak kami ngobrol. Ternyata si staff  itu adalah penanggung jawab operasional di cafe tempat kami nyangkruk.

Tentu saja ajakan ngobrol itu gak kami tolak, sebab kami lagi seneng ngobrol tentang suasana dan interior cafe yang snyaman itu. saat kami bertiga asik ngobrol maka terlintas di otak saya tuk bikin bedah buku di cafe tersebut, dan langsung saja apa yang terlintas diotak saya saya kemukakan pada si staff. Dari wajah staff  itu keliatan banget kekagetannya, dia gak menduga saya mengajukan usul yang pastinya aneh banget, bikin bedah buku kok di cafe musik, gitu paling yang ada dalam pikirannya.

Kata-kata permohonan saya itu tidak didiamkan saja oleh kawan baru saya ini, beliau juga menyambar peluang yang baru saya lontarkan walopun kami berdua belum bikin kesepakatan. Kami berdua langsung memberikan gambaran-gambaran positive yang bisa bikin si staff  tertarik dengan ide kami dan mengundang kami tuk bedah buku disana. Serangan kami gak sia-sia, ternyata si staff akhirnya tertarik dengan ide unik kami ini dan bikin kesepakatan dengan kami untuk teknis acaranya.

Luar biasa banget kejadian yang saya alami hari itu karena dalam waktu kurang dari 4 jam kami bisa bikin deal tuk bedah buku dalam satu kota di tiga tempat yang berbeda-beda. Yang bikin saya semakin terkesima melihat hasil kerja ini, adalah juga dikarenakan kami semua adalah orang-orang yang baru kenal satu sama lainnya dan kesepakatan antara kami semua bisa dibikin karena adanya persaman kepentingan diantara kami.

Kami tidak melihat latar belakang yang kami punya, yang kami lihat adalah kepentingan yang sama demi kesuksesan bersama. Padahal latar belakang kami semua beraneka ragam, saya seorang provokator jalanan, kawan baru saya itu seorang penulis yang terpelajar, lalu ada dua management yang berbeda yakni management toko buku dan managent cafe.

Adanya kepentingan bersama diantara kami dan kepentingan itu sama-sama positive buat kemajuan bersama. Kami tidak saling mencurigai dan kami saling percaya akan kredibilitas masing-masing, itu semua yang bikin deal-deal ini bisa kita bikin.

Trus ada lagi yang bisa bikin semuanya berjalan dengan kebersamaan yang bagus, sebab saya ketika bertemu dengan kawan baru ini gak berpikir macem-macem, saat ngajak ketemuan saya cuman ngajak ketemuan pingin sharing dan diskusi itu saja, saya gak mikir blas ntar mo ngapain atau mo ngobrol apaan, yang penting dalam otak saya adalah ketemuan dulu, yang lain belakangan aja mikirnya.

Trus saat beliau ngajakin saya buat nganterin ketemuan sama manager toko buku saya juga gak mikir apapun, yang ada dalam otak saya saat mendukung usul beliau adalah membiarkan aja kita berdua ngomong dan ketemu dulu dengan managernya, baru deh ntar ngeliat hasilnya,  apakah ditolak atau diterima.

Sama persis ketika saya melontarkan usulan pada staff operasional di cafe itu, saya pokoknya ngomong dulu aja dan alhamdulillah si kawan baru juga gak pake protes macem-macem langsung aja setuju dengan ide saya, malah beliau juga bersemangat dalam mem-prospek staff  cafe itu.

Semua yang kami lakukan hari itu bergulir begitu saja tanpa rencana, yang kami lakukan hanya ngomong dan jalankan, ngomong dan lakukan, hanya itu saja, tanpa terlalu banyak berfikir dan punya asumsi apapun, kami kerjakan saja rencana yang sudah kami bikin itu dan kami baru berpikir setelah semua orang yang kami tuju menyetujui semua usulan kami.

Coba kalo kami berdebat dulu tentang rencana ini, bisa jadi semua rencana yang ada gak berlangsung mulus bahkan sebelum rencana itu kami kerjakan bersama. Tapi sebenernya setelah kami berdua action, tanpa kami berdebatpun rencana ini bisa gagal dan ditolak juga.  Cuman kegagalan itu terjadi setelah kami bertindak, jadinya kami bisa tau dan kemudian bisa mengevaluasi dimana letak kesalahan yang mesti kami perbaiki. Sedang bila kami berdebat dulu baru action maka jika ada kegagalan dalam melaksanakannya bisa jadi kami berdua akan saling menyalahkan.

Saya belajar banyak dari kejadian hari itu…

Kerjakan dulu saja bila punya rencana, mikirnya belakangan…

?

Leave a Reply