hobiku belanja

saat saya kuliah dulu walaupun termasuk yang gak ngikutin mode, tapi saya tetep jaga penampilan. minimal celana saya jens levis 501, trus sepatu saya nike.  kalo atasan sih cukup kaos oblong aja, tapi rata-rata buatan c-59 bandung. minimal tiap bulan pasti ada aja duit kiriman orang tua yang saya belanjain buat beli kaos, karena saya maniac banget sama kaos oblong. hampir sebagian besar duit kiriman saya pake buat blanja or buat jajan. dan hanya sebagian kecil yang saya tabungin di bank. saya hampir tidak ada duit buat buat beli buku bahan kuliah. dari pada buat beli buku, mending saya ngopi catatan temen aja pas mau ujian. duit yang ada ya buat beli kebutuhan ngeceng donk.

biar jomblo tapi belanja buat penampilan tetep nomor satu.

saat saya udah lulus dan kemudian kerja di salah satu bank swasta asing di jakarta, naluri belanja saya semakin gila. ini didukung sama lingkungan saya yang menuntut berpenampilan rapi bahkan mahal. baru tiga bulan kerja aja saya sudah kena pengaruh buruk itu, apalagi saya kan perlu tampil keren di hadapan teman-teman cewek saya. kalo belanja pakaian kerja saya pasti nyari arrow atau valino, nyari dompet pake louis vitton, trus gesper pake merek hugo boss, sepatu pake apa ya? lupa deh merknya, tapi yang saya inget waktu tahun 1996 aja kalo saya beli sepatu selalu dikisaran harga 800 ribuan. koleksi dasi saya lebih dari dua puluhan potong. sedang kalo belanja buat keperluan main, masih tetep beli kaos oblong dan levis 501 plus sepatu reebok atau nike.

habis dah gaji bulanan saya buat belanja dan buat jaga penampilan. tapi saat itu belanja barang mahal emang perlu banget buat gaul. saya musti harus tampak keren dan wangi soale teman cewek saya banyak banget.

saat saya mulai bisnis dulu, pengaruh kebiasan blanja barang-barang mewah itu masih terasa pengaruhnya, apalagi saat itu saya sedang bangga-bangganya jadi boss di perusahaan sendiri dengan sekitar lima puluh orang karyawan, baik karyawan yang tetap ataupun yang freelance. saya merasa sebagai boss saya harus menunjukkan performance saya dengan berpenampilan keren dan parlente. akibatnya duit dari bisnis sebagian besar juga habis percuma buat belanja barang-barang yang gak terlalu perlu itu.

kesadaran saya mulai timbul saat bisnis saya mulai goyah dan hampir bangkut. sedangkan saya dituntut buat mencari bisnis alternatif buat kelangsungan hidup saya. dari semua pola seminar, pelatihan dan bacaan yang saya pelajari akhirnya bukunya karangan kyosakilah yang cukup membuka mata saya lebar-lebar. bukunya yang saya baca pertama kali adalah ‘retire rich retire young’. dari bacaan itu saya lantas berpikir, kalo nantinya saya harus mengulang berbisnis mulai dari tahap awal lagi, saya gak mau lama-lama kerja tapi segera pingin jadi pensiunan muda yang kaya raya.

dari buku itu saya baru tau bahwa ada yang namanya ‘asset’ dan ada yang namanya ‘kewajiban’. kira-kira gambarannya begini kalau menurut versi saya. aset itu adalah barang yang saya miliki, barang yang nilainya tiap tahun bisa bertambah naik dan bahkan bisa mengasilkan uang masuk buat nambahin penghasilan saya. sedangkan kalo kewajiban itu adalah sesuatu yang harus saya bayarkan setiap saat secara rutin dan nilainya setiap tahun akan mengalami penurunan.

setelah mbaca buku itu sampai selesai, saya kemudian jadi mikir lagi, bahwa belanja yang menjadi salah satu hobi saya ini adalah salah besar. bukannya menghasilkan malah bikin duit amblas. mengasilkan pacar-pacar baru iya, tapi juga berakibat buruk yang menipiskan duit di saldio rekening bank saya.

tapi ada lagi yang saya pelajari dari buku itu. ternyata saya gak harus menghapuskan hobi belanja saya. saya hanya cukup menggesernya dari belanja yang boros menjadi belanja yang produktif. ini cukup melegakan buat saya karena saya bener-bener sulit menghilangkan penyakit hobi belanja itu tadi.

parah dah…

saya harus bertekat kuat mengubah gaya hidup saya. saya mulai mempraktekkan segala teori dalam buku itu. saya simpulkan sendiri dari artikel dalam buku itu, bahwa kalo mau belanja, maka belanjalah sesuatu yang bisa menghasilkan uang lagi. jadi kalo tadinya saya belanja sepotong baju mahal buat saya pake sendiri yang akhirnya kalo sudah lusuh harus saya buang, maka kemudian saya mulai belanja baju dalam jumlah banyak yang sebagian buat dipake sendiri dan sebagian buat dijual lagi.

karena harus belanja dalam jumlah yang banyak akhirnya saya tidak belanja baju yang mahal-mahal lagi. melainkan baju-baju yang biasa saja tapi bisa memiliki nilai jual yang tinggi. ya saya akhirnya kula’an baju buat saya jual lagi. gak cuman baju tapi juga asesorisnya yang lain. berat tapi saya harus tetep nyoba. dan seperti bisa ditebak saya gagal dalam menjalankan ide bisnis ini.

saya gagal karena saya gak pinter dalam hal jual-menjual. tapi nasib baik masih mengikuti saya. sebab pacar terakhir saya, bukanlah dari kalangan ‘the have’ seperti pacar-pacar saya yang lalu. dia dari kalangan biasa saja yang duitnya pas-pasan. karena saya pacaran sama dia, saya kemudian gak lagi harus berpenampilan yang glamour. bukannya gak punya duit tapi karena dia juga gak tau barang yang saya pake itu mahal-mahal. bahkan kadang dia sampe terbengong-bengong kalo saya cerita tentang harga barang saya.

sebel kan, ternyata gak semua orang bisa membedakan barang mahal. komentarnya yang paling bikin sebel, “mosok sih harga bajumu itu segitu mahal kok kayaknya modelnya biasa aja, seperti yang ada di pasar”.

kesel banget deh…

apalagi bukan hanya dia yang berkondisi seperti itu, lingkungan tempat tinggalnya dan lingkungan kawan-kawan deketnya juga sama aja. dari pada sakit hati berkelanjutan, saya akhirnya gak lagi pake barang mahal. saya akhirnya mulai pake barang yang biasa-biasa aja. toh di mata pacar saya itu, gak ada bedanya mahal atau murah barang yang saya pake. saya tetep aja keren.

karena jarang beli barang mahal lagi, duit saya mulai numpuk di tabungan. duit di rekening tabungan saya bisa semakin banyak bila dipake blanja barang dagangan. tapi saya kemudian gak lagi belanja barang dagangan buat cowok, saya akhirnya belanja barang dagangan buat cewek-cewek.

kok bisa berubah?

ya bisalah. soalnya pacar saya itu selama kuliah juga jualan baju-baju yang disupplay ke teman-teman cewek di kampusnya. pacar saya itu sudah biasa jualan sendiri, sedangkan saya nggak biasa. karena alasan itu saya mulai mengubah lagi kebiasaan belanja saya menjadi belanja baju-baju cewek buat dagangan pacar saya.

belanja itu suatu yang mengasikkan, jadi gak mungkin saya tinggal begitu saja. ada yang hilang rasanya bila saya tidak melakukannya. tapi dengan tetap belanja barang, buat memperbanyak dagangan sang pacar, akhirnya saya tetep tidak kehilangan momen buat belanja. belanja barang-barang cewek itu sangat mengasikkan karena disana kita tetep bisa ngeceng para pembeli yang biasannya juga cewek-cewek juga trus pas nganterin pacar saya jualan saya tetep bisa nglirik-nglirik temen-temennya yang bening-bening.

itu awalnya kenapa akhirnya saya jualan baju cewek. berdasarkan kesimpulan saya dari hasil membaca bukunya kyosaki, belanja yang seperti itu tidak bikin kewajiban saya semakin membesar. tapi berdasarkan kesimpulan dan evaluasi dari penerapan saya terhadap buku kyosaki itu, ternyata masih ada yang belom saya lakukan. saya masih belom punya aset.

setelah dagang maju mulai lancar, dan hobi belanja tetap tersalurkan. saya pingin meningkatkannya dengan hal-hal baru yang gak jauh-jauh banget dari hobi saya, yaitu belanja. sekarang saya harus mulai belajar belanja aset. mulai deh saya atur-atur duit saya lagi. saya mulai lirik-lirik nih aset apa yang harus saya beli. kyosaki sih bilang aset properti yang paling keren. jadinya saya nurut. saya mulai hunting properti, huntingnya persis seperti kalo saya hunting baju dan asesoris mahal kesukaan saya. tanya kiri kanan, minta saran-saran dan sebagainya. akhirnya sukses saya bisa beli properti pertama saya sebuah rumah kecil di dalam kampung secara cash. tapi itu gak bikin saya puas, saya masih pingin belanja lagi. kebetulan pas saya baca surat kabar ada developer yang njual rumah-rumahnya dengan angsuran dan dp yang sesuai dengan kantong saya. jelas akhirnya saya beli rumah itu secara mengangsur. dibantu oleh kredit bank.

saya jadinya bisa belanja dua rumah, rumah yang kedua baru jadi dalam waktu enam bulan, sedang rumah pertama sudah siap huni. setelah saya poles-poles trus rumah pertama tadi saya kontrakin, dari situ dapet deh duit sewa pertama saya. gak lama setelah rumah kedua jadi, saya pun menyewakannya juga.

walaupun gak seratuspersen mematuhi teori kyosaki, tapi tetep aja saya sudah punya aset yang menghasilkan walau tetep masih punya kewajiban yang harus dibayarkan. saya gak peduli, yang penting saya masih tetep bisa belanja.

pelan-pelan tapi pasti saya akhirnya bisa merubah hobi belanja saya. saya mulai menikmati belanja baju wanita buat dijual lagi. saya bahkan sangat menikmati saat saya belanja properti. saya tetep tidak kehilangan hobi belanja saya. saya tetep tidak kehilangan kebiasaan saya bergaya didepan orang lain terutama cewek-cewek.

kalo dulu yang saya pake buat ngegaet simpati cewek adalah baju dan asesoris mahal. maka kini yang saya pake adalah properti-properti yang saya miliki dan koleksi toko baju yang saya kelola.

One Response to “hobiku belanja”

  1. Koleksi Mutiara Says:
    March 6th, 2010 at 3:03 am edit info yang menarik, makasih ya :)

Leave a Reply