dor…dor…dor…tahu dor

posted in: Entrepreneurship | 0

Ini cerita saya dapat sesaat sebelum saya ngisi sharing bisnis di pesantren entrepreneur tegalrejo magelang. Lokasi pesantren itu memang di pingir jalan raya Magelan Purworejo yang selalu ramai oleh aneka kendaraan mulai dari sepeda, motor sampai bus dan truk tapi di belakang pesantren terbentang sawah yang padinya lagi berwarna hijau menggoda mata. Maka mumpung lagi nggangur di sore yang cerah tap nggak panas saya memutuskan untuk jalan-jalan di seputaran pesantren itu.

Pas lagi jalan-jalan mata saya tergoda sama warung tenda sederhana yang ada nggak jauh dari situ. Sebenernya yang paling bikin saya berhenti dan mampir adalah tumpukan gorengan dan nasi bungkus yang sempat terlihat oleh saya dari balik tenda kain yang menutupi warung itu. Saya memang penggemar berat gorengan dan nasi bungkus yang ada di seputaran Jogja dan Solo, sebab nasi bungkusnya kecil-kecil sering disebut juga nasi kucing, sedangkan gorengannya jelas beda rasa dengan gorengan yang ada di Surabaya. Rasa gorengan disana manis-manis gurih gimana gitu, enaklah menurut lidah saya.

Begitu duduk tangan saya langsung nyomot gorengan tahu isi sambil pesen segelas es jeruk. Duduk saya memang saya pilih pas didepan tumpukan gorengan biar gampang ngambil dan ngempok gorengan itu. Saya kalo makan tahu isi biasanya langsung sekali mplok gitu kalo ukurannya agak gede ya jadinya dua kali suapan aja langsung habis sepotong tahu. Kali ini saya terkaget-kaget karena saat mengunyah rasa mulut saya seperti terbakar, pedes banget padahal saya kan gak suka pedes jadi nggak mungkin saya makan tahu itu pake sambet atau lombok. Karena makannya langsung sak emplok-an maka saya nggak bisa liat apa yang bikin mulut saya terasa seperti terbakar rasa pedas.

Setelah buru-buru minum segera saya ambil lagi sepotong tahu dan saya gigit lagi, tapi kali ini pelan-pelan sambil saya liat isi dari tahu isi itu. Waaa pantes rasanya pedas membakar wong ternyata tahu itu isinya ulegkan rawit hijau. Tahu isi itu kan biasanya menggunakan tumisan rajangan toge, wortel dan kol sebagai isi, lha ini ternyata beda, tahu ini bukannya diisi ama tumisan rajangan toge, wortel dan kol tapi isinya malah diganti ama ulegkan rawit hijau. Pantesan rasanya membakar gitu…

Boleh juga ni pikir saya, inovasi baru untuk isian sebuah tahu, saya mau nanya-nanya ke si penjual kok beliaunya keliatan sibuk jadinya saya perhatikan aja orang-orang yang ada disekitar saya. Saat itu baru deh nampak oleh mata saya kebanyakan dari yang nongkronk di sana ngopi sambil ngemil dan nyomot tahu isi ulegkan rawit hijau dibandingkan gorengan lain seperti tempe dan ote-ote. Belom lagi ibu-ibu yang dateng kewarung itu hanya untuk mbungkus tahu pedes tadi sepertinya buat di camil di rumah sambil nonton tv.

Saya baru tahu juga mereka menyebut tahu yang diisi ama ulegkan rawit hijau itu dengan istilah ’tahu dor’ sebab yang beli dan yang mbayar selalu bilang tahu dor saat mereka menanyakan harga pada si penaga warung. Saya nebak-nebak aja sendiri kenapa disebut tahu dor, pikir saya palingan yang makan serasa dirembak dor…dor…dor oleh rasa pedas ulegkan rawit hijau yang disisipkan dalam tahu goreng tepung itu.

Ketika saya membayar saya sempetin nanya ama si penjual kenapa tahu tadi kok disebut tahu dor, ternyata emang jawaban si penjual nggak jauh ama tebakan otak saya, dia bilang ”mas kalo saya namain tahu mercon kan gak keren lagi soale dah banyak yang make istilah mercon buat makanan yang pedes, nah kalo saya pake istilah dor, kan yang beli jadi penasaran kok namanya aneh lagian pas di coba juga pasti kaget kaya di dor beneran hahaha” sipenjual langsung cengengesan setelah menjelaskan panjang lebar ke saya.

Hehehe…

Nama yang unik seunik isiannya yang gak biasa.

Dalam perjalanan pulang ke pondok pesantren sambil mengelus perut yang tambah ndut kekenyangan, otak saya rasanya masih tertinggal di warung itu. Sambil jalan saya mikir dan ngerasa ada yang beda juga dengan perilaku penikmat tahu dor di warung itu. Rasanya tadi saya nggak ngeliat para penikmat tahu dor itu makan tahu dor sambil nggigit rawit yang memang banyak disediakan oleh pemilik warung di sela-sela tumpukan gorengan.

Padahal biasanya perilaku penikmat gorengan itu dalam memamah sepotong gorengan aja bisa menghabiskan 2-3 potong rawit, banyakan makan rawitnya dari pada gorengan yang di makannya. Saya rasanya tadi hampir nggak ngeliat penikmat tahu dor memamah tahu itu sambil menggigit rawit lagi, apa karena sensasi ’dor’ nya itu bikin penikmat lupa dengan rawit karena sudah berasa pedas? Nyesel juga jadinya kenapa baru muncul pertanyaannya setelah saya jauh meninggalkan warung itu.

Tapi kalo dugaan saya bener berarti lumayan juga ya si penjual dalam menghemat penggunaan rawit. Ulegkan rawit hijau yang di gunakan sebagai isian tahu dor itu cuman dikit kok, sekedar bikin kaget dan kena sensasi pedas aja, apalagi kalo dibandingin ama tahu isi yang menggunakan tumisan rajangan toge, wortel dan kol sebagai isi, nggak ada apa-apanya. Dikit banget, ’sak ndulit’ gitu kalo orang jawa bilang.

Lumayan juga jalan-jalan sore ini, perut kenyang dapat ide pula, nggak sabar rasanya buat segera di praktekkan di surabaya, di uji dulu ke mcllyn ama barej, jika mereka cocok langsung masuk ke daftar property yang di jual di warung.

Dor…dor…dor…tahu dor, tahu yang diisi sama ulegkan rawit hijau sak ndulit…

Ide tuh ada dimana-mana, nggak perlu terlalu susah nyari ide, kalo kita care dan perhatian ama yang ada disekitar kita. Cuman ngeliat, nanya dan ndengerin pun sudah bisa jadi ide yang menggoda. Masalah utamanya cuman satu aja kok, mau nggak kita langsung action untuk mewujudkan ide itu apa nggak, itu aja sederhanakan masalahnya.

Hehehe…

dari samurai – @sa_murai