dasar anak-anak

posted in: Entrepreneurship | 7

Nggak kerasa juga kalo anak saya yang paling gede yang saya kasih nama Mcllynitho Raffy ternyata sekarang sudah kelas lima SD dan dia sudah berusia  sepuluh tahun lebih. Baru deh kali inget sama anak saya saya baru ngerasa sudah tua, tapi kalo pas lagi gak inget ya saya masih ngerasas seperti anak muda saja…

Hehehe…

Saya mau cerita tentang anak saya, si Mcllyn yang dalam bayangan saya masih kecil aja. Agak kaget juga saya saat kemaren dia bilang sama ibunya kalo dia mau nonton filem di boskop bareng sama kawan-kawan sekelasnya. Wah hebat banget kata saya dalam hati, anak kelas lima SD sudah pada janjian mau nonton filem bareng di bioskop. Kami kasih ijin tentu saja ke Mcllyn maksud kami supaya dia bisa merasakan pergi tanpa kawalan orang tuanya atau kawalan guru-gurunya di sekolah.

Begitu mendapatkan ijin si Mcllyn sibuk dan bersemangat, dia meneleponi kawan-kawannya untuk memastikan keberangkatan mereka, dia juga sibuk browsing di internet untuk mencari jadwal filem yang mereka ingin tonton. Dan malamnya di tempat tidur, Mcllyn gelisah, jam sudah menunjukkan pukul sebelas malam tapi matanya belom lagi mau dipejamkan, saya bisa membayangkan apa yang dia rasakan, pasti Mcllyn dia pingin hari cepat berganti menjadi esok.

Hahaha…

Besoknya, si Mcllyn yang bisanya bangun siang disaat liburan, bikin heran orang serumah,  karena jam enam pagi dia sudah bangun dan nggak bisa tidur lagi, padahal tadi dia juga sahur dan tidurnya setelah sahur juga barengan sama yang lainnya.

Begitu bangun dia langsung sibuk menyiapkan baju yang mau di pakenya nonton, dia bilang minta diantar kerumah kawannya itu sekitar jam sepuluhan karena mau nonton filem yang mainnya jam dua belas siang.

Dari kemaren saya memang hanya memperhatikan saja kelakuan Mcllyn yang memang lebih banyak bercerita pada ibunya tentang keinginannya nonton filem di bioskop bareng kawan-kawannya,  melihat kesibukan Mcllyn yang makin menjadi akhirnya saya tanya tentang filem yang mau di tontonnya itu dan Mcllyn bilang kalo dia dan kawan-kawannya sekelas mau nonton filem ‘Tendangan Dari Langit’

Jam sembilan pagi dia sudah rapi dan nggak sabar minta sama mbaknya untuk segera mengantarnya ke sekolah tempat dia dan kawan-kawanya berangkat bareng menuju bioskop. Terang saja mbaknya nggak mau nganter karena toh masih lama jam sepuluh mau berangkat kok jam sembilan pagi sudah gelisah minta dianter.

Jam sepuluh mcllyn berangkat ke sekolahnya diantar sama mbaknya naik sepeda motor dan dalam waktu dua puluh menit kurang lebih dia sudah berada di sekolahnya, sekolahnya nggak gitu jauh dari rumah kami apalagi kondisi jalan relatif sepi karena anak sekolah pada libur ramadhan minggu pertama.

Dan menurut informasi si mbak, Mcllyn orang pertama yang sampe di sekolah,

hahaha…

Walopun Mcllyn bawa hape tapi kami sengaja nggak menghubungi dia sama sekali, kami pingin memberikan kepercayaan penuh pada Mcllyn dan pingin tau ceritanya langsung, pengalaman pertamanya nonton bioskop tanpa kawalan orang tuanya.

Sekitar jam empat sore Mcllyn telpon minta di jemput di sekolahnya, rupanya dia sudah kembali, dia sudah selesai nonton. Si mbak segera berangkat menjemput dan sekitar jam lima sore sampailah Mcllyn di rumah. Ternyata dia membawa sebuah bungkusan dalam kantong plastik kecil. Ketika saya bertanya pada mcllyn ttentang isi bungkusan itu, maka dengan senyuman lebar Mcllyn menjelaskan kalo dia tadi setelah nonton beli jajanan yang di bungkus untuk camilan berbuka.

Trus saya tanya lagi tentang jajanan apaan yang Mcllyn beli dan di bungku di bawa pulang untuk berbuka puasa. Mcllyn tersenyum makin lebar, dia bilang kalo dia beli sushi (makanan jepang dari beras ketan dan ikan mentah)  saya tercengang juga mendengar jawaban Mcllyn tentang apa yang dia beli, bayangan saya paling di mbungkus burger atau ayam goreng crispy seperti kesukaan anak-anak pada umumnya. Tapi ternyata yang di beli mcllyn bukan itu dia ternyata beli makanan yang di idam-idamkannya selama ini (sushi) karena adeknya dan ibunya kalo diajak makan sushi pasti mengeluarkan berbagai alasan.

Kesempatan ternyata langsung diambil Mcllyn saat dia tau kalo kami memberikan kebebasan padanya untuk pergi seharian tanpa pengawasan dan pengawalan kami. Karena penasaran saya lantas bertanya lagi padanya, tentang apa yang di beli oleh kawan-kawannya pada saat mereka punya kesempatan untuk beli jajanan.

Ternyata dugaan saya nggak terlalu meleset, kawan-kawan Mcllyn membeli burger pada kesempatan jajan bersama itu dan hanya Mcllyn yang gak terpengaruh untuk ikutan beli burger seperti kawannya yang lain tapi memilih membeli sushi pada kesempatan itu begitu Mcllyn tau uang saku yang di bawanya cukup untuk membeli sesuatu yang memang diidamkannya.

Seneng juga melihat Mcllyn punya sikap sendiri, nggak tergiur ikut-ikutan dengan apa yang dilakukan oleh banyak kawannya yang lain….

Leave a Reply