tetep semangat…

posted in: Artikel Menarik | 0

waktu itu kalo gak salah awal april habis pemilu, saya diajak dua kawan dari jakarta pak agus dan pak dudi main ke gunung bromo. saya sih oke-oke aja karena selain saya dulu suka naik gunung waktu masih muda, saya juga ngerasa bromo itu gak ada apa-apanya.

perjalanan dimulai dri desa terakhir kita bertiga nyewa jeep buat nganterin kita menuju padang pasir yang menjadi kaki dari gunung bromo. ternyata sesampainya di padang pasir, jeep gak boleh lagi parkir di dekat anak tangga yang menghubungkan puncak dan padang pasir. anak tangga terjal itu masih sekitar satu-dua kilo dari parkiran jeep. nah nun jauh disana baru nampak tangga tersebut.

jalan dari parkiran menuju anak tangga tampaknya lurus saja dan penuh dengan orangĀ  ramai yang datang dan pergi. disitu saya masih yakin kalo saya mampu mencapainya dengan jalan kaki, tidak naik kuda. memang setelah parkiran jeep, bagi yang gak kuat jalan bisa nyewa kuda yg akan mengantar kita sampai ke dasar tangga.

kecil gitu bunyi pikiran saya saat kita bareng bertiga mulai berjalan menuju tangga. ternyata kondisi dilapangan gak sesuai dengan apa yang saya lihat dan saya yakini. jalan yang tampak lurus itu ternyata menanjak dengan tanjakan yang cukup terjal, selain itu jalannya juga tidak semulus yang tampak dari kejauhan. penuh batu dan lubang yang licin.

separo perjalanan, semangat saya mulai habis, saya mulai merasa capai dan nafas yang hampir putus. sementara dua kawan tdi masih bersemangat dan penuh tenaga. beberapa kali kita beristirahat memulihkan tenaga. tapi saya tambah merasa saya gak bakalan mampu sampai dasar anak tangga, apalagi jalan mendaki menuju puncak. saya juga merasa mulai menghambat perjalanan dua kawan tadi. akhirnya saya bilang pada mereka bahwa saya gak ikutan meneruskan perjalanan, saya akan menunggu mereka disitu saja. kedua kawan itu tetep menyemangati saya dan tetep mau nunggu walaupun saya sering beristirahat. saya tetep gak mau apalagi matahari juga semakin tinggi.

akhirnya saya ditinggal oleh dua kawan tadi. mereka tetep melanjutkan perjalanan sedang saya terkapar lemas. beberapa saat kemudian saya mulai merasa energi saya kembali dan saya mulai punya kekuatan buat memperhatikan sekitar. saya perhatikan dan tengok kebelakang bahwa perjalanan saya sudah cukup jauh meninggalkan parkiran, sayang bila harus kembali saat itu. trus saya tengok kedepan, saya cari kedua teman tadi. ternyata menurut pandangan mata saya perjalanan mereka selama saya tumbang tadi juga gak jauh-jauh amat meninggalkan saya. trus saya perhatikan lebih kedepan lagi, anak tangga juga menjadi lebih dekat.

mulai deh otak saya berpikir lagi, apakah saya akan tetep duduk disitu menunggu atau pelan-pelan meneruskan perjalanan menyusul dua kawan tadi. otak saya mulai bertempur, yang satu bilang untuk istirahat aja karena toh perjalanan masih jauh dan sulit. sedang otak yang satu bilang untuk nerusin perjalanan, pelan-pelan semampu tenaga yang ada karena sayang banget sudah sedemikian jauh perjalan yang sudah ditempuh.

akhirnya saya bangkit dan nerusin perjalanan. saya merasa sayang sudah membuang waktu dan tenaga sedemikian rupa hanya untuk berhenti di tengah jalan. walaupun saya juga gak yakin bahwa saya akan berhasil menyelesaikan perjalanan itu. saya berusaha berpikir mencari semangat yang bisa membawa saya melangkah lagi. buat mboongin otak saya, saya terus menghayal kalo didepan saya atau dipuncak sana nanti saya akan ndapetin omset penjualan seratus juta perhari. dengan berpikir seperi itu saya mulai melangkah lagi. saya gak menengok kebelakang dan saya juga tidak memandang kedepan. yang saya liat dan saya fokuskan adalah tanah dan jalan dihadapan saya yang akan saya tempuh.

saya gak nengok kebelakang karena takut menyesal melihat jauhnya perjalanan yang harus saya tempuh untuk kembali bila saya gagal dan saya gak melihat jauh kedepan karena gak berani melihat tantangan yang harus ditempuh. saya hanya berani melihat tanah dan jalan dihadapan saya saja karena dengan demikian saya gak melihat tantangan. saya hanya melihat tempat datar yang harus saya lewati itu saja.

rupanya trik ini berjalan baik, dimana otak berteriak-teriak ada omset seratus juta per hari bila berhasil dan mata sama sekali tidak melihat tantangan. langkah demi langkah yang saya lakukan berhasil membuat saya mendekati anak tangga. saya sama sekali tidak melihat terjalnya dan sulitnya jalan. saya hanya melihat jalan yang harus saya tempuh jadi itu bikin pikiran gak khawatir lagi. kalo saya merasa capai ya saya berhenti, tapi selama beristirahat saya tetep tidak berani menatap kedepan. begitu ada tenaga jalan lagi, gitu terus. karena pikiran gak khawatir terhadap jauh dan terjalnya medan yang harus dilalui membuat saya tidak merasakan beban apa-apa dalam melangkah.

beda dengan saat awal dimana saya selalu melihat jauh kedepan, melihat sulit dan terjalnya medan yang harus dilalui. penglihatan itu bikin otak gak bersemangat lagi sehingga selalu tibul keragu-raguan dalam hati saya. bisa gak saya sampai? gitu terus pertanyaan yang muncul dan yang pasti jadinya bikin semangat ilang.

sampai dikaki tangga saya bersukur banget karena tadinya saya merasa gak akan sampai. sambil ngatur nafas mulai deh saya berusaha membangkitkan semangat lagi bahwa saya akan bisa sampai di puncak. saya mulai lakukan trik yang tadi, gak berani liat ke atas, tatapan hanya pada anak tangga didepan yang akan dilalui. hanya itu. karena tatapan terbatas, saya bisa menaiki tangga satu persatu. tetep dengan perjuangan berat, karena walaupun medan yang dihadapi lebih baik tapi pastinya lebih terjal.

kalo didepan saya ada orang berhenti saya jadinya ikut berhenti, sambil terus berpikir apakah saya akan melewati orang tersenut atau tetep berhenti di belakangnya. rupanya pandangan mata yang terbatas itu bisa bikin energi dan semangat tetep tumbuh. kalo saya merasa orang didepan saya berhentinya kelamaan maka dalam pandangan saya hanya ada sekitar tiga-empat anak tangga yang harus dilewati. saya merasa mempu, maka mampulah saya melewatinya.

sampai ssuatu saat saya merasa mendengar suara pak agus yang berteriak-teriak “liat tuh si murai ternya naik juga dia dan hampir sampe” pak agus menyemangati saya dia bilang tinggal dikit lagi dan dia mau nunggu sampe saya sampe puncak. pak dudi juga ikut nyemangati malahan dia sempet-sempetnya motret saya yang ngerasa hampir putus jantung dan kedua kaki ini.

akhirnya saya sampai juga di puncak. perjuangan yang luar biasa,kindisi ancur-ancuran lah di banding mereka berdua, napas ngos-ngosan dan kedua kaki gemetaran buat dipake berdiri.

pak agus seperti biasa langsug kasih komentar “wah lo dapetin juga ya omset 100 juta per hari lo” katanya sambil cengengesan. saya juga cengengesan membenarkan karena tadi pas di bawah pas kondisi tanpa semangat sayayakin bener gak bakalan sampai disitu. pak dudi pun bilang “inget-inget perjalanan ke puncak bromo, sesulit apapun kalo niat ya akhirnya sampe juga”

ya perjalanan mendaki yang sulit tapi akhirnya bisa diselesaikan. perjalana berikutnya buat turun akhirnya jauh lebih mudah karena yang susah saja bisa apalagi yang mudah.

kalo saya inget-inget omongan pak dudi tadi emang bener juga sih kalo kita udah punya niat yang kuat pasti kita akan bisa mengerjakan sesuatu yang kita mau sampai tuntas. walaupun perjuangannya ekstra berat. sayang banget ditengah kesulitan apapun yang sedang saya rasakan kalo saya musti mundur dari dunia yang saya geluti selama ini. perjalanan yang saya tempuh sudah lama dan jauh, banyak masalah yang saya hadapi dan saya selesaikan dalam perjalana tadi sampai ke hari ini. naah kalo saya mesti menyerah pada hari ini alangkah sakitnya bila menyerah tampa berusaha. setidak tidaknya saya harus tetep berusa semaksimal mungkin menyelesaikan kesulitan yang ada.

berjuang sampai titik darah penghabisan lah, liat yang ada pada hari ini, jangan menengok ke masa lalu dan jangan menatap ke masa depan. selesaikanlah hari ini saja dengan baik, itu sudah sukses yang luar biasa bagi saya.

tidak ada yang bakalan tau masa depan dan gak ada yang bisa mengulang masa lalu…….

Leave a Reply