selalu di perdebatkan

posted in: Artikel Menarik | 2

pada saat saya membuka FB-nya mr. danton prabawanto seorang kawan baik saya, ada sesuatu yang menarik perhatian disana, disitu dalam kalimat di salah satu status-nya berbunyi ‘ingat tujuan utama adalah punya bisnis, bukan banyak2 kan hutang…’

kalimat status ini sangat menarik perhatian saya,  bukan karena apa-apa, tapi lebih karena hampir  lima tahun terakhir ini saya akrab sekali dengan hutang atau kredit setelah selesai pelatihan entrepreneur.

memang pada awalnya saya atau kita tertarik dengan hutang karena tidak punya modal uang buat usaha. lha kalo gak punya duit mau usaha apaan, gitu pikiran saya saat itu. pikiran polos seorang pemula.  ternyata kemudian dalam pelatihan itu saya dapat sesi tentang tips dan trik bagaimana mencari kredit. nah ini sangat menarik, karena saya mengalami sendiri bagaimana sulitnya mendapatkan kredit bank. dalam pikiran polos saya membayangkan suatu saat nanti jika dapat duit kredit dari bank tentunya saya akan bisa bikin usaha baru untuk menggantikan usaha leasing saya yang gagal.

hutang untuk bisnis atau bisnis untuk hutang, memang sesuatu yang ribet untuk dipilih mana yang harus didahulukan atau mana yang lebih diutamakan.  tapi yang jelas pada awalnya sebagai seorang pemula yang polos dan lugu yang tertarik mengikuti pelatihan entrepreneur, saya pastinya pingin sekali punya bisnis  sendiri setelah selesai menjalani masa pelatihan.  karena pingin punya bisnis itulah makanya saya tertarik ikut pelatihan, dan berdasarkan pengalaman pribadi saya, terasa banget susahnya kalo gak punya duit dalam menjalankan bisnis.

menurut saya keduanya saling berkaitan, saling bersahabat dan saling mendukung satu sama lainnya. pada kenyataannya di lapangan memang tidak ada bank yang mau memberikan kredit pada kita jika kita tidak punya bisnis, dan kalo sudah punya pun masih harus ada kriteria tertentu yaitu lamanya menjalankan usaha minimal antara satu sampai dua tahun. bank jarang sekali mau memberikan kredit pada bisnis yang baru dirintis, lha kalo kondisinya seperti ini, seorang pemula seperti saya kapan bisanya memulai bisnis. karena seorang pemula selalu berpikiran bisnis itu hanya bisa dijalankan hanya jika punya modal duit yang salah satunya didapat dari hutang bank.

ruwet kan…..

untungnya dalam pelatihan tersebut diajarkan cara-cara yang simpel dan praktis dalam mengajukan kredit. nah karena otak polos saya bilang yang saya utamakan harus duit dulu, ya kemudian semua langkah-langkah dan semua daya upaya, saya fokuskan kearah mencari kredit bank. semua trik yang saya dapatkan dari pelatihan saya terapkan apa adanya sesuai yang diajarkan, dan itu saya lakukan setiap hari, diantara waktu saya mengantar dan menjemput istri saya berangkat dan pulang dari tempatnya bekerja. pikiran saya cuman satu, kalo saya lakukan semuanya sesuai prosedur dan saya percaya bahwa hal itu akan berhasil maka pada suatu saat pasti akan berhasil beneran. tapi beneran dan sungguhan dalam otak polos saya, sama sekali tidak muncul suatu bayangkan pun yang menyatakan kapan semua yang saya kerjakan ini akan menampakkan hasilnya.

saya sudah lupa mungkin tiga sampai enam bulan saya lakukan semua metode yang diajarkan setiap harinya, kemudian disela-sela waktu yang ada,  yang saya lakukan juga adalah belajar dan menganalisa segala sesuatu yang nanti jika saya sudah dapat uang dari hutang  bank langsung bisa saya puterkan disitu sebagai bisnis saya. saat itupun otak polos saya juga belum mendapatkan bayangan apapapun tentang bisnis apa yang akan saya geluti nantinya. pokoknya hari-hari saya dilewati dengan praktek tentang trik berhutang dan mencari peluang usaha.

ternyata apa yang menjadi kepercayaan saya tidaklah sia-sia, akhirnya saya pun memperoleh hutang pertama saya.  nggak banyak sih cuman sekitar tiga puluh juta saja, itupun bukan murni hasil usaha saya, itu lebih dari memanfaatkan kredibilitas istri saya sebagai karyawan.  suatu kenyataan yang terjadi sesungguhnya dan bukan omong kosong kalau menjadi entrepreneur itu sulitnya minta ampun, apalagi jika kita  hanyalah  seorang  entrepreneur pemula seperti saya pada saat itu.  tidak ada satu bank pun yang percaya pada kredibilitas saya,  makanya sekitar dua puluh bank langsung menolak aplikasi permohonan kredit yang saya  ajukan.

putus asa sepertinya jauh deh dari diri saya, rasa penasaranlah yang lebih sering muncul. makanya saya tetep puter otak supaya bisa dapatkan itu yang namanya hutang. saat mengikuti sebuah seminar, saya dapatkan info bahwa status sebagai karyawan suatu perusahaan akan lebih mudah untuk mengajukan dan  memperolek kredit, apalagi jika pengajuan kreditnya dilakukan secara kolektif, yaitu diajukan secara bersama-sama lebih dari satu orang karyawan di dalam suatu bagian perusahaan dan disetujui langsung oleh pimpinannya. otak polos saya langsung menuju ke satu tempat, kantor istri saya. malemnya saya olah istri saya sehingga punya visi dan misi yang sama dan selama tiga hari berikutnya gantian  istri saya  yang mengolah teman-teman dan atasannya. seperti yang bisa diduga, gak sampai seminggu kredit pun cair dan bisa dinikmati.

teorinya begitu dapat hutang, langsung pakailah untuk berbisnis supaya segera mendapatkan hasil yang bisa dipakai untuk membayar angsuran hutang itu. lagi-lagi otak polos saya telat dalam menangkap dan mencari peluang bisnis. jadi saat kami dapatkan uangnya, kami belum tau mau dipakai untuk apa uang tersebut. kalaupun terpakai untuk diputer dalam ‘bisnis’ itu juga kalo bisa disebut bisnis, jumlahnya jauh dari total uang pinjaman yang kami peroleh.

akhirnya dari pada bingung-bingung, duit yang tidak terpakai itu saya masukkan saja ke dalam rekening tabungan. karena duit yang tidak terpakai itu masih sangat banyak, jadinya jumlah saldo dalam rekening langsung meningkat drastis. pemandangan itu membuat saya kagum, karena sangat menyenangkan sekali jika memandang jumlah total saldo dalam rekening tabungan saya itu. jumlah uang terbanyak yang tercantum disana setelah kegagalan bisnis leasing saya. sangat menyenangkan sekali melihatnya.

otak polos saya langsung berputar saat itu. jika saya saja suka, apalagi jika saya perlihatkan pada petugas bank sesuai dengan cara-cara dan metoda yang diajarkan dalam pelatihan., mereka tentunya juga  suka. untuk membuktikanya saya langsung praktek.  gak pake mikir berlama-lama, cukup sebulan waktu yang saya pergunakan untukberpraktek, dan hasilnya kemudian segera saya pakai untuk pengajuan kredit kembali.

lagi-lgi dugaan dan perkiraan saya tepat, petugas bank sangat mentukai pemandangan yang tampak pada rekening tabungan saya. nggak terlalu mulus juga sih tapi hasil yang saya dapatkan jauh lebih tinggi dari yang saya perkirakan. pastinya ada pengajuan kredit saya yang ditolak oleh beberapa  bank,   tapi  dari pengajuan kredit saya yang disetujui, bila dihitung-hitung total yang saya peroleh bisa  bisa dua kali lipat dari kredit saya yang ditolak. secara hasil keseluruhan bila saya boleh bilang secara bangga dan percaya diri, sesungguh-sungguhnya pengajuan kredit saya tidak ada yang ditolak.

meskipun apa bisnis yang mau saya jalankan belum ketemu, tapi saya dapat kredit dalam jumlah yang banyak dan besar. bentuk kredit yang saya peroleh pun macam-macam ada yang berupa kartu kredit, kredit tanpa agunan, persolal loan dan banyak nama lagi. dapat diduga jadinya rekening tabungan saya langsung menggelembung, duit saya jadi banyak.  tanpa saya tau duit itu harus saya puter dalam bisnis apaan.

karena bingung mau dipakai untuk bisnis apa duit hutang itu, akhirnya tawaran teman untuk berivestasi saya terima. tapi memang dasar nasib bukan keuntungan yang didapat tapi malah duit saya dibawa kabur. duit hasil hutang-hutangan hilang dibawa kabur orang yang kita kenal pula,  lumrahnya pasti muncul perasaan bingung donk, sedih, pusing, gimana nanti cara mbayarnya.  semua perasaan itu gak muncul dalam diri saya dan istri, hanya perasaan gemes dan mangkel terhadap orang yang membawa kabur duit itu  yang tetep muncul dan gak bisa hilang, bahkan sampai sekarang. perasaan kami biasa-biasa saja karena otak polos kami menganggap yang hilang itu bukan uang kami sendiri, melainkan uang banklah yang hilang dibawa kabur maling. saking mudahnya mendapatkan kredit tidak ada rasa menyesal terhadap berbagai kerugian yang timbul dalam perjalannya. perasaan biasa-biasa saja ini terulang pada saat awal krisis di akhir 2008 dimana sekitar seratus juta uang yang kami tanam di bursa saham menguap begitu saja.

kembali ke awal perjalanan hutang. begitu banyak dan mudah hutang yang kami dapatkan ternyata bikin pusing juga. mau diapain duit-duit ini? malahan saya penah bilang kepada teman-teman, jika nanti kredit yag saya peroleh mencapai satu milyar saya akan traktir makan-makan. gak disangka gak dinyana target itu tercapai tiga-empat bulan setelah saya bicara, tentu saja teman-teman menagihnya dan saya gak bisa menolaknya.  akhirnya makan-makanlah kita semua, merayakan perolehan hutang satu milyar saya. saya rasa,  mungkin hanya itulah kejadian pertama dan terkhir kali yang bisa dijumpai, dimana ada orang yang bikin perayaan tentang total besarnya hutang yang diperolehnya.

dengan banyaknya hutang yang saya peroleh, lupalah saya terhadap tujuan utama mencari hutang tadi. awalnya tujuan utama saya berhutang adalah buat bisnis. ternyata yang terjadi diluar dugaan, percepatan perolehan hutang lebih cepat dari perkembangan bisnis itu sendiri bahkan lebih cepat dalam mencari bisnis apa yang hendak diterjuni.

dan dari pada pusing-pusing karena belum menemukan bisnis yang tepat, akhirnya saya taruh uang hutang tadi dalam bursa saham, investasi emas, investasi properti dan beberapa paket investasi lain. investasi memang menghasilkan tapi pastinya lebih kecil dan lebih lambat dari hasil perputaran sebuah bisnis. tapi dari pada duit hutang itu gak muter sama sekali lebih baik diputer pelan-pelan, toh tetep menghasilkan walaupun perlahan.

sampai suatu saat saya menemukan bisnis beneran, jualan baju di mall. suatu  waktu saya ditawari oleh seorang teman untuk mengelola sebuah toko baju di mall. karena saya merasa punya modal yang cukup maka tawaran itu tidak saya sia-siakan, dan hasilnya semakin membuka jalan buat saya untuk punya bisnis yang nyata. kondisi membuat teman tadi tidak bisa bertahan lama  memgelola ditoko terebut dan meminta saya untuk membeli usahanya. dan saya belilah toko tadi. punya toko ternyata sangat menyenangkan dan bikin ketagihan sehingga tidak sampai setahun toko saya di mall berkembang menjadi empat buah.

lagi-lagi dengan adanya bisnis toko baju ini membuat saya menjadi sangat dipercaya oleh bank, dan mulai pada saat saya diajak join oleh kawan tadi, sampai akhirnya toko saya berkembang menjadi empat buah, begitu banyak kucuran kredit yang saya peroleh. dalam setiap bulannya sekitar lima puluh sampai seratus juta-an kredit yang saya peroleh.

kalo dilihat dari perjuangan awal yang sangat sulit dalam mencari hutang,  sampai kemudian begitu mudahnya saya mendapat kucuran hutang, pastilah tidak masuk akal.  tapi itulah yang sebenarnya terjadi. dan seperti yang sudah saya sebutkan bahwa kucuran hutang lebih cepat dari perkembangan dan perputaran roda bisnis. toko-toko saya semuanya dikelola dengan benar, jika saya bingung dengan managemen saya selalu bertanya kepada teman-teman dan dari mr. danton lah saya paling sering bertanya, biasanya diskusi dimulai dari maghrib sampai menjelang subuh. diskusi kami baru berakhir saat HP saya bunyi, telepon dari istri yang bertanya apakah saya tidak pingin pulang kerumah karena hari sudah subuh.

dari diskusi tersebut banyak yang saya peroleh dan semua masukan tadi saya terapkan secara serius dan sungguh-sungguh di dalam pengelolaan toko. hasilnya perkembangan toko cukup bagus walaupun tidak  bisa dibilang sangat baik karena tetep saja hasilnya belum dapat menutupi pengeluaran pembayaran semua hutang saya. mungkin jika mr. danton tidak terburu menikah, peningkatan pengelolaan toko saya akan bisa lebih bagus lagi, sayangnya beliau terburu menikah sehingga setelah itu saya jadi nggak enak lagi kalo ngajak diskusi beliau sampai pagi, apa nanti kata isterinya.

dengan saran atau tanpa saran mr. danton toko tetep profesional dijalankan dan tetep ada hasilnya,   begitu pula dengan hasil yang saya peroleh dari berbagai proyek investasi saya.  tapi tetep saja semua  hasil yang saya dapatkan belum bisa menutupi biaya pembayaran angsuran seluruh hutang saya.

dimata saya toko-toko yang saya miliki tetep tidak bisa dikatakan sebagai bisnis, walaupun tidak separah komentar mr. danton dalam status FB-nya yang saya jadikan ide tulisan ini, beliau tulis disitu ‘bisnis Kalau rugi bukan bisnis berarti’  kalo saya bilang, bukan hanya yang rugi yang bukan bisnis, yang hanya jalan ditempat atau yang dalam kondisi seperti saya, dimana perputarannya belom bisa menutupi seluruh pengeluaran tetep tidak bisa dikatakan sebagai bisnis.

walau belum bisa disebut sebagai bisnis,   tapi toko-toko yang saya miliki tetep menjadi sarana  penghasil hutang terbesar.  bahkan saya akhirnya mengarang sebuah teori ‘jika jumlah perolehan hutang lebih besar dari semua biaya yang dikeluarkan setiap bulan maka kondisi tersebut bisa dikatakan untung’ banyak yang tidak setuju dan menentangnya, tapi apapun kata mereka atau apapun pendapat mereka, saya berhasil menjalankan pola tersebut selama sekitar lima tahun, dimana saat itu semua level kehidupan saya dari segi sosial, ekonomi, sampai ke pengetahuan meningkat dengan pesat, dan saya bisa sejajar dengan teman-teman yang menjalankan bisnis sesuai kaidah, bahkan bisa meninggalkan teman-teman yang lambat dalam pergerakan bisnisnya.

saya bahkan memperoleh julukan atau profesi baru dari hutang-hutang saya,  yaitu sebagai konsultan. karena banyak teman yang bertanya pada saya tentang apa sesungguhnya  yang saja jalankan selama itu,  sehingga bisa hidup dengan hutang yang begitu banyak. apapun yang saya katakan mereka tetep tidak paham,  walaupun sampai berbusa mulut saya menjelaskan.  keberhasilan saya sebagai konsultan adalah bisa bikin teman-teman saya lebih mudah disetujui saat mengajukan kredit ke bank dan bagaimana cara bermain kartu kredit yang manis. semua itu berdasarkan pengalaman  pribadi saya.

kembali ke awal topik yang mengingatkan ‘tujuan utama adalah punya bisnis, bukan banyak2 kan hutang…’ sangatlah tepat, tapi punya banyak hutang juga gak salah-salah banget. dimana boleh saja punya hutang banyak walaupun tidak punya bisnis yang jelas dan memadai asalkan  hutang-hutang tadi bisa dibayar. dan kalo sampai waktunya  gak bisa bayar  hutang-hutang tadi tetep sudah siap menerima degan semua  resikonya.

apalagi jika sampai punya hutang banyak dan bisnisnya semakin maju. itu sangat luar biasa………

menurut saya suatu bisnis, apapun itu akan tetap bisa hidup dan berkembang jika adanya pemasukan yang lebih besar dari pengeluarannya. dan pemasukan itu bisa dari mana saja. dari jalur yang umum  seperti omset yang besar dan sesuai target atau dari jalur yang tidak umum seperti dari hutang.  ini dilihat tergantung dari sudut pandang dan pengalaman masing-masing orang, dimana setiap orang pasti tidak sama sudut pandang dan pengalamannya.

poko’e hidup itu harus seimbang antara nikmat dan resiko, jangan cuman mau nikmat-nya aja………

nyambung gak nyambung poko’e dibikin nyambung!

Leave a Reply