mau makan aja kok sampai ‘inden’

posted in: Artikel Menarik | 0

Seorang senior saya, punya usaha kuliner spesial ayam spesial pedas dan asin di dekat sebuah kampus swasta ternama di jogja, sekitar 4-5 tahun sudah beliau berbisnis kuliner ini. Disaat awal memulai bisnis ini waktu itu memang lom banyak pesaing, bahkan bisa dikatakan beliau ini pemain tunggal di wilayah itu.

Minggu lalu beliau ini mengundang saya untuk datang ke jogja, kota tempatnya berbisnis kuliner karena beliau ini pengin ngajak saya sharing-sharing dan diskusi tentang usaha kulinernya yang selama ini ditekuninya.

Masakan ayam spesial pedas dan asin andalannya itu enak, bumbunya terasa banget, sambalnya spesial pedas menggigit dan porsinya pas buat mahasiswa apalagi harganya, murah deh.

Bahkan katanya beliau sering dapat komentar dari pelanggannya kalo buat kebanyakan orang harga yang ditawarkan di warungnya itu terlampau murah, bahkan untuk kalangan mahasiswa sekalipun dengan porsi seperti itu dan rasa yang seenak itu.

Karena memang bener-bener enak dan murah maka gak seberapa lama warungnya pun laris manis bahkan yang makan sampe antri-antri, padahal info itu hanya tersebar dari mulut ke mulut saja.

Walopun warungnya sudah sudah rame seperti itu beliau gak berdiam diri saja, beliau tetep pingin menambah pelanggannya sehingga omsetnya bisa semakin maksimal.

Untuk itu beliau mencari cara yang pas, daripada susah-susah mikir maka beliau mengambil jalur cepat dengan mencontek saja cara yang memang populer dikalangan restoran cepat saji, yaitu sistem delivery order.

Cuman karena pangsa pasar warung beliau itu sebagian mahasiswa dan ‘katanya’ mahasiswa itu uangnya pas-pasan maka cara pemesanan delivery ordernya tidak mengharuskan pemesannya menelepon ke warungnya, seperti yang biasa terjadi di restoran-restoran cepat saji.

Beliau melayani delivery order dengan pesanan cukup hanya melalui sms.

Dan cara ini ternyata terbukti ampuh buat menjaring mahasiswa yang malas bergerak untuk nyari makan di warung dan yang kantongnya ngepas karena stok pulsanya juga pas.

Delivery order via itu sms sangat efektif dikalangan mahasiswa.

Dengan pemesanan via sms itu punya dua efek, yang petama menambah pelanggan sebab berhasil membuat mahasiswa yang malas keluar jadi bisa pesen makanan dengan mudah tanpa harus bergerak keluar kamar, dan yang kedua cara ini juga bener-bener berhasil membuat stok makanan di warungnya cepat habis sebelum waktunya.

Stok makanan di warungnya cepat habis sebelum waktunya terjadi sebab mahasiswa yang datang dan pingin makan disitu tapi malas ngantri di jam-jam padat dan ramai seperti pas makan malam atau makan siang memilih pesan terlebih dulu via sms agar disiapkan sebelum mereka datang.

Jadi selain mereka yang malas keluar kamar, pelanggan yang malas antri di keramaian memilih pesan dulu makanannya via sms sehingga saat si pemesan datang maka tinggal menyantap saja makanan yang di indennya itu gak perlu harus berlama-lama antri atau beresiko kehabisan.

Dengan adanya sistem pemesanan via sms bikin pelanggan di warung itu bisa pesan dulu diawal bahkan jauh sebelum mereka makan. Kalo mereka mau makan jam 4 sore mereka dah pesan satu jam sebelumnya apalagi kalo pas jam makan yang rame maka sms sudah masuk bahkan dua jam sebelum mereka makan.

Mahasiswa pesen makannya inden dulu via sms karena takut kehabisan….

Dengan cara ini membuat warung makan senior saya itu bikin penasaran pelanggan, stok masih numpuk tapi sudah dibilang habis terpesan dan untuk membuktikan bener-bener ada pesanan maka bon-bon pesanan selalu digantung ditempat yang mudah diliat pelanggan dan pada jam 19 malam maka stok yang tadi menumpuk bener-bener habis terbeli.

Rasa bangga kelihatan jelas di wajah senior saya saat dia bercerita tentang kesuksesan sms deliverynya itu….

Boleh juga ya…………