kok gitu sih bentuknya!

posted in: Artikel Menarik | 1

salah satu sifat jelek saya adalah sering sekali menilai seseorang dari penampilan luarnya.setiap kali saya ketemu dengan seseorang yang saya liat pertama adalah penampilannya, bersih apa enggak, keren apa enggak, kendaraan yang dipakainya apaan, kalo mobil bagus apa enggak, pokoknya yang gitu-gitu deh. kalo hanya sekedar ketemu teman baru sih gak terlalu parah saya menilai seseorang dari bentuk luarnya. yang terparah kalo pas saya ketemu dengan seorang yang saya sering dengar nama bekennya atau di puji-puji sama teman-teman dekat saya sebagai tokoh yang dikagumi atau ketemu sama orang yang artikelnya sering saya baca di media.

begitu ketemu sama orang-orang tadi, otak kotor saya langsung bekerja secara otomatis, “lho orang ini bentuknya aja cuman kayak gitu, gak ada potongan orang kaya blas, kok bisa ya teman-teman saya memuji-muji” begitu biasanya otak kotor saya mengolah data yang ada.

“dari bentuknya aja masih kerenan saya, mobilnya aja masih bagusan mobil saya, baju yang dipakai biasa aja, trus dimana kehebatannya? kok teman-teman pada memuji-muji?” gitu pertanyaan yang muncul.

“kok bisa-bisanya orang kayak gitu bikin orang lain terpesona, apa ya hebatnya?”

kayak gitu deh pertanyaan-pertanyaan yang muncul dari dalam otak kotor saya. sangat parah, saya sadar kalo pikiran kotor kayak gitu jelek banget tapi saya juga susah banget ngilanginnya. karena muncul secara otomatis, kayaknya saya berusaha keras buat ngelawannya. yang saya lakukan biasanya berusaha mencari data yang lebih banyak tentang orang-orang tadi. dari data yang saya dapat biasanya saya pake buat ngelawan pikiran kotor yang sudah bercokol duluan di otak saya.

bentuk, potongan seseorang kadang memang bisa menipu tapi yang gak bisa menipu adalah ‘aroma aura’ dari orang tersebut. seseorang dengan bentuk dan potongan kere gak bakalan bisa menyembunyikan aroma aura priyayinya kalo emang dia itu pada dasarnya priyayi. tapi seseorang yang gak punya aroma aura priyayi dalam kondisi gimanapun kerennya tetep gak bakalan bisa menampakkan aura priyayinya. yang paling parah adalah sudah bentuknya gak keruan plus gak punya aroma aura priyayi, nah yang kayak gini kok bisa-bisanya jadi tokoh panutan.

itu yang sering bikin saya heran, gak habis pikir atau bikin keraguan dalam hati saya. trus memunculkan rasa sombong dalam diri saya, apa bener saya harus ndengerin omongannya atau apa bener saya harus bertindak sesuai dengan apa yang dia bilang. pokonya banyak deh muncul pertentangan dalam diri saya.

tapi dari orang-orang tadi, walau bagaimanapun bentuknya mereka dan apapun data yang saya peroleh, saya akan tetep harus salut juga pada akhirnya pada mereka, karena kepercayaan diri yang ada pada diri orang-orang tadi sudah bisa bikin orang lain terpengaruh, sudah bisa meng-inspirasi orang-orang yang ada disekitarnya.

bentuk jelek, gak keren, mobil butut, duit cekak ternyata gak penting-penting bener. itu cuman ada di otak kotor saya. yang terpenting ternyata adalah seberapa bisanya kita mempengaruhi orang lain disekitar kita secara positif dan membuat orang-orang disekitar kita juga jadi ikut berpikiran positif.

Leave a Reply