‘give’ dulu baru ‘take’

posted in: Artikel Menarik, Sumber Daya | 2

dalam sebuah seminar yang saya pernah ikuti, pembicaranya yang motivator jempolan bilang bahwa ada yang salah kaprah dalam idiom orang indonesia. di indonesia dia bilang untuk menyemangati sesuatu maka sering diucapkan istilah ‘take and give’ atau kalo diterjemahkan secara bebas berarti ambil dulu baru beri….

menurut sang motivator mengambil dulu baru memberi itu hal yang lumrah dan biasa jadi gak ada sesuatu yang istimewa disitu, tapi karena sudah salah kaprah turun temurun jadinya dibiarkan saja kesalahan fatal itu terjadi.

seharusnya yang terjadi adalah ‘give dulu baru take’ ini sulit sekali karena dalam terjemahan bebas berarti memberi dahulu baru setelah itu menerima hasilnya.

dalam kondisi apapun memberi itu merupakan hal yang sangat sulit. memang sejak dari taman kanak-kanak saya sudah diajarin tentang teori dan praktek memberi ini. kemudian semakin meningkat tingkat kehidupan dan sekolah saya, mulai sekolah dasar sampai perguruan tinggi, kuliah, bekerja bahkan setelah menikah dan jadi entrepreneur, saya selalu mendengar teori memberi ini berdentang-dentang diotak saya dan mendengung-dengung di kuping saya.

memberi selalu lebih baik dari meminta atau menerima. teori ini bener banget dilihat dari sudut pandang apapun. tapi yang jadi masalah buat saya, adalah gak pernah saya diajarkan gimana caranya memberi dengan baik dan benar tanpa kemudian mengharapkan sesuatu dari hasil memberi itu. yang selalu diajarkan berilah sesuatu pada orang lain yang membutuhkan dengan ikhlas nanti kamu akan dapat balasannnya dari allah suatu yang lebih, bahkan bisa sangat berlebih dan berlipat-lipat dari apa yang kamu berikan tadi.

kalo saya bilang, apabila saya memberi seberapapun jumlahnya dan dalam hati dan otak kita bilang (seberapapun kecilnya suara itu) bahwa saya mengharapkan sesuatu balasan dari pemberian itu, entah apapun itu, menurut saya, saya dalam memberi tetep belom ikhlas. yang namanya ikhlas itu menurut saya adalah melakukan sesuatu tanpa pamrih apapun. dan ini sulitnya minta ampun.

saya sebagai manusia biasa dan normal tetep aja dalam memberi atau ‘give’ pinginnya dikelak kemudian hari atau kalo bisa saat itu juga langsung dapat menerima atau ‘take’ balasan dari pemberian ikhlas saya tadi. apalagi sekarang banyak teori dalam buku dan seminar motivasi yang khusus membahas give baru take. belum lagi saat kotbah jumat di masjid, topik ini paling sering dan menjadi favorit untuk dibahas. terus terang itu cukup mempengaruhi otak bebal saya. jadinya selalu ada pamrih dalam saya memberi.

saya juga mikir, kalo setiap kali saya memberi lalu kemudian saya setelah itu saya mengharapkan balasan yang muluk-muluk dari hasil pemberian saya tadi, dan ternyata balasan yang saya harapkan tidak kunjung datang atau kalaupun datang tidak sesuai dengan harapan saya.  apa yang bakal terjadi dengan diri saya? yang jelas kecewa itu  sudah pasti lalu kalo meningkat ke mengeluh dan kemudian protes lalu jadi males ngasih lagi – lantas mau jadi apa hidup saya kemudian?

saya gak pernah berani membayangkannya…..

belajar give saja sulitnya bukan main apalagi harus belajar give tanpa pernah mengaharapkan take. mungkin hanya mahluk sempurna yang bisa. tapi apa ada mahluk seperti itu.

karena saking sulitnya saya pasrah ajalah, kalo mau ngasih ya ngasih aja – tanpa peduli dalam hati saya ikhlas atau tidak, apakah sudah bener mengikuti norma yang benar, apakah cara ngasihnya bener apa nggak – pokoknya saya gak perduli, ngasih ya ngasih nggak usah ngikutin teori apapun karena kalo liat wajah orang yang saya beri sumringah atau senyum itu udah lebih dari cukup buat saya, walaupun mungkin caranya salah. buat saya senyuman orang yang saya kasih itulah take yang wajib saya terima itu saja sudah lebih dari cukup.

jadi give menurut saya gak ada hubungannya dengan teori apapun, kalo saya mau ngasih ya saya kasih gitu saja sesimple itu saja!! semakin banyak saya pikir semakin saya bingung dan semakin saya bingung ntar jadinya saya gak ngasih-ngasih donk.

sedangkan ‘take’ menurut saja adalah sesuatu yang wajar saya dapatkan setelah saya memberi. saya bisa ambil senyuman dari wajah mereka, saya bisa menuai ucapan terima kasih dari mereka, saya menerima doa dari mereka, saya dipanggil boss oleh mereka padahal ngasihnya juga gak seberapa. itu saja menurut saya lebih dari cukup. sudah ngasihnya gak seberapa dan belom tentu cara ngasihnya bener kok mau nuntut akan nerima macem-macem sebagai ganti memberinya, nah yang ini gak bener menurut saya.

give dan take akan berjalan beriring tanpa ada sesuatu yang bisa menghalangi karena itu merupakan hukum alam. dan hukum alam itu biasanya semakin diharapkan semakin sulit munculnya. jadi dari pada pusing-pusing mikir tentang apa yang akan saya peroleh setelah memberi mendingan saya pusingkan diri saya dengan berpikir bagaimana caranya saya bisa semakin banyak memberi yang bisa bikin bahagia orang lain yang saya beri.

apalagi ada teori yang bilang ‘jika tangan kanan memberi maka tangan kiri tidak boleh tahu’ jadi kalo tangan kiri gak boleh tau jika tangan kanan saya memberi kenapa orang lain mesti tau, semakin tidak ada yang tau dan yang tau hanya saya sendiri mka semakin gak ada yang dipikir, apalagi mikir tentang balasan. semakin gak mikir maka semakin gak pusing. semakin gak pusing maka semakin saya bisa tidur nyenyak.

itu saja cukup daripada saya pusing dan saya gak suka pusing.

Evi Hn
Evi Hn

Sam…, Take and Give yg sering disebut adalah Kiasan, bukan Makna sebenarnya ( tdk diterjemahkan langsung gitu) tapi itu dpt berarti dlm hidup kita perlu interaksi, sosialisasi, balas budi, keseimbangan Manusia dlm hidup , atau lainnya. kamu benar,sebaik-2 manusia adalah memberi tampa berharap kembali. Tp klo masih berharap ucapan trima ksh, berharap senyuman dan respon positif dr yg diberi itu berarti belum iklas. Krn Iklas itu tdk berharap apapun dr manusia. Melainkan krn Allah.

Leave a Reply